Aliri Listrik 433 Desa Terpencil, PLN Gelontorkan Rp735 Triliun

Aliri Listrik 433 Desa Terpencil, PLN Gelontorkan Rp735 Triliun
UANG | 3 April 2020 16:04 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) akan menggelontorkan dana sekitar Rp735 triliun untuk membangun Stasiun Pengisian Energi Listrik (SPEL) di 433 desa yang belum teraliri listrik. Biaya sebesar itu digelontorkan untuk membangun pembangkit lokal di daerah terpencil yang sulit terjamah.

"Kami menggunakan inovasi dengan tabung listrik. Kami akan membangun pembangkit lokal. Sistem ini bisa diterapkan di daerah terpencil. Kami juga akan membangun stasiun pengisian energi listrik, jadi tabung listrik tadi diisi oleh pembangkit," terang Direktur Utama PLN, Zulkifli Zaini, dalam sesi teleconference, Jumat (3/4).

Dia melanjutkan, sumber pembangkit listrik di desa terpencil itu nantinya bisa menggunakan energi lokal, seperti tenaga surya, mikrohidro, atau pembangkit biomassa.

Dalam urusan pembiayaan, pembangunan SPEL di 433 desa tersebut akan berasal dari PLN sebesar Rp735 miliar. Sementara untuk penyediaan tabung listrik akan menggunakan anggaran dari dana desa atau pemerintah daerah sebesar Rp525 miliar.

Zulkifli mencatat masih adanya kebutuhan dana tambahan lain, yang kemudian akan dikoordinasikan dengan kementerian/lembaga terkait. "Untuk pembiayaan yang lain yang sangat dibutuhkan untuk mobilisasi pasukan TNI juga akan disediakan anggarannya," ujar Zulkifli.

1 dari 1 halaman

Presiden Jokowi: Masih Ada 433 Desa yang Belum Teraliri Listrik

masih ada

Presiden Jokowi mengatakan, masih ada 433 desa yang belum teraliri listrik. Untuk itu, dia meminta para menteri terkait untuk segera mengidentifikasi secara jelas terkait desa mana saja yang memiliki listrik, sehingga bisa menentukan strategi pendekatan teknologi.

Dalam Rapat Terbatas Program Listrik Perdesaan, Presiden Jokowi memutuskan, koordinasi antar kementerian akan dilakukan mengingat kondisi geografis desa-desa yang sangat berat. Sasaran Program Listrik Perdesaan sebagian besar berada di Provinsi Papua dan Papua Barat.

"Saya perintahkan kepada beberapa kementerian untuk mendukung program ini. Termasuk TNI untuk membantu proses operasinya di lapangan. Setelah dipaparkan tadi, saya tahu, tidak mungkin PLN bisa mengerjakannya sendirian," kata Jokowi, di Jakarta, Jumat (3/4).

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana
Sumber: Liputan6.com

(mdk/bim)

Baca juga:
PLN Optimis 433 Desa Teraliri Listrik di Akhir Tahun, Ini Strateginya
Presiden Jokowi: Masih Ada 433 Desa yang Belum Terlistriki
PLN Optimalkan EBT Kejar Rasio Elektrifikasi 100 Persen di 2020
Capai Rasio Elektrifikasi 99 Persen, Butuh 1,1 Juta Rumah Tangga Teraliri Listrik
5 Tahun Jokowi-JK, Rasio Elektrifikasi Papua Diklaim Capai 99 Persen
Tutup 5 Tahun Jabatan, Berikut Rapor Merah Pemerintah Jokowi dan Jusuf Kalla
PLN Andalkan Energi Baru Terbarukan Kejar 100 Persen Rasio Elektrifikasi Papua 2020

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami