Arcandra Klaim Sumbangan Migas Pada Defisit Neraca Perdagangan Semester I Mengecil

UANG | 13 Juli 2019 10:24 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia sepanjang Januari-Mei 2019 mengalami defisit sebesar USD 2,14 miliar. Defisit neraca perdagangan secara kumulatif ini dituding karena kegiatan impor minyak dan gas (migas) yang masih tinggi.

Adapun total nilai ekspor migas selama periode tersebut menyentuh angka USD 5,34 miliar, dengan jumlah impor migas lebih tinggi sebesar USD 9,08 miliar. Sehingga secara kumulatif, neraca perdagangan di sektor migas masih defisit USD 3,74 miliar.

Namun begitu, Wakil Menteri (Wamen) Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar, tak sependapat dengan argumen itu. Sebab, dia mengatakan, nominal defisit pada Januari-Mei 2019 masih lebih kecil dibanding periode yang sama tahun sebelumnya yakni sebesar USD 2,86 miliar.

"Semester ini, sektor non migas itu defisitnya berkurang dari USD 2,86 miliar menjadi USD 2,14 miliar. Berarti semester I 2019 lebih baik daripada 2018," ujar dia di Gedung Kementerian ESDM, seperti dikutip Sabtu (13/7).

Arcandra melanjutkan pemerintah juga telah melakukan berbagai upaya untuk menekan defisit neraca migas. Salah satunya lewat pengembangan dan penggunaan Biodiesel 20 persen (B20) yang diklaim dapat mengurangi impor solar.

"Faktor yang mempengaruhi adalah B20, karena B20 tahun ini full steam, PSO (Public Service Obligation) dan non PSO. Itu penyumbang utama bahwa impor kita berkurang," seru dia.

Sebagai catatan, realisasi penyerapan B20 hingga semester awal 2019 mencapai 2,9 juta Kilo Liter (KL), masih lebih rendah dibanding periode serupa tahun lalu yang sebesar 3,1 juta KL.

Lebih lanjut, Arcandra juga mengutip upaya PT Pertamina (Persero) dalam mengubah pencatatan status minyak mentah yang didapat dari sumur yang dikelola di luar negeri, dari sebelumnya berkategori impor menjadi devisa masuk.

"Penyumbang kedua adalah dari entitlement pemerintah, entitlement kontraktor asing. Dari sekitar 200.000 entitlement tersebut, 135.000 itu sudah dibeli oleh Pertamina. Sisanya belum. Itu juga penyumbang untuk mengurangi defisit," tuturnya.

Dia pun mengingatkan, bahwa masih ada satu pencapaian positif di sektor ESDM, yakni surplus USD 10 miliar untuk subsektor mineral dan batubara (minerba). "Sektor ESDM bukan hanya migas, tapi juga mineral, minerba. Kita itu positif, USD 10 miliar dalam satu semester. Jadi sektor ini masih menyumbang positif surplus (neraca perdagangan) untuk sektor ESDM," tandas dia.

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana
Sumber: Liputan6.com

Baca juga:
Impor Migas Tinggi, Presiden Jokowi Tegur Menteri Jonan dan Rini Soemarno
Meski Surplus, Neraca Perdagangan di Mei Belum Optimal
Menko Darmin Soal Neraca Perdagangan Mei Surplus: Perkembangan yang Baik
Neraca Perdagangan Mei 2019 Surplus USD 0,21 Miliar
Jokowi Bertemu Pengurus Kadin-Hipmi: Saya Minta Masukan, Tapi Jangan Banyak-banyak
Neraca Dagang Mei Diprediksi Defisit, Ini Penyebabnya
Langkah Pemerintah Jokowi Perbaiki Defisit Neraca Perdagangan Migas

(mdk/bim)