Bank Mandiri Raup Laba Bersih Rp27,5 Triliun Sepanjang 2019

UANG | 24 Januari 2020 11:37 Reporter : Yayu Agustini Rahayu

Merdeka.com - Bank Mandiri membukukan laba bersih sebesar Rp27,5 triliun selama 2019. Angka tersebut tumbuh 9,9 persen dibanding tahun sebelumnya.

Direktur Utama Bank Mandiri, Royke Tumilaar menyebutkan, capaian tersebut didukung oleh pertumbuhan kredit konsolidasi yang sebesar 10,7 persen YoY (year on year) hingga mencapai Rp907,5 triliun pada akhir tahun lalu.

"Dari kucuran tersebut, kita berhasil mencatat pendapatan bunga bersih sebesar Rp59,4 triliun, naik 8,8 persen YoY dibanding tahun sebelumnya," kata dia dalam acara paparan kinerja keuangan, di Plaza Mandiri, Jakarta, Jumat (24/1).

Dia melanjutkan, seiring keinginan untuk tumbuh secara sehat dan berkelanjutan, Bank Mandiri berhasil memperbaiki kualitas kredit yang disalurkan sehingga rasio NPL gross turun 42bps menjadi 2,33 persen dibandingkan Desember tahun lalu.

"Dampaknya, biaya CKPN pun ikut melandai sebesar -14,9 persen YoY menjadi Rp12,1 triliun," ujarnya.

Dia mengungkapkan konsistensi untuk mengutamakan prinsip pertumbuhan yang sehat dan berkelanjutan dalam ekspansi serta inovasi layanan yang berkelanjutan melalui otomatisasi ataupun digitalisasi, menjadi kunci keberhasilan perseroan dalam melewati tahun 2019 yang diwarnai dengan persaingan ketat industri perbankan serta maraknya usaha pembiayaan berbasis digital.

"Dalam penyaluran kredit, misalnya, kami senantiasa berpatokan pada kajian sektor guideline dan assessment karakter perusahaan yang ketat untuk memastikan pemenuhan kewajiban oleh calon debitur. Kami juga berusaha menjaga komposisi portofolio segmen wholesale dan retail (bank only) yang saat ini di kisaran 65 persen dan 35 persen agar dapat memberikan return yang optimal," ujarnya.

1 dari 1 halaman

Penyaluran Kredit

Selain itu, dia menjelaskan, portofolio perseroan (bank only) di segmen wholesale sampai dengan kuartal IV tahun 2019 mencapai Rp516,4 triliun atau tumbuh 9,3 persen YoY. Sedangkan segmen ritel sebesar Rp275,9 triliun, tumbuh 11,9 persen secara tahunan. Jika kredit korporasi menjadi penopang utama segmen wholesale dengan capaian Rp329,8 triliun, maka kredit mikro dan kredit konsumer menjadi andalan segmen ritel dengan capaian masing-masing Rp123,0 triliun dan Rp94,3 triliun.

"Kredit korporasi kami tumbuh baik di kisaran 7,7 persen YoY dibanding tahun sebelumnya, sedangkan penyaluran kredit mikro naik 20,1 persen secara yoy. Sementara di kredit konsumer yang akhir tahun 2019 tumbuh 7,9 persen YoY, bisnis kartu kredit dan kredit kendaraan bermotor (auto loan) menjadi penyumbang terbesar dengan laju ekspansi masing-masing 20,1 persen YoY menjadi Rp13,8 triliun dan 9,6 persen YoY menjadi Rp34,6 triliun," kata Royke.

Sebagai bagian dari upaya peningkatan DPK, Bank Mandiri juga terus meningkatkan kualitas layanan bagi nasabah yang diwujudkan melalui kemudahan bertransaksi lewat jaringan online dengan nilai transaksi e-channel selama triwulan IV 2019 (QtD) mencapai Rp610 triliun tumbuh 10,0 persen YoY serta didukung 32,4 juta (QtD) registered e-channel user yang tumbuh 11,1 persen YoY.

"Mandiri Online kini telah memiliki 3,23 juta aktif user. Saat ini Bank Mandiri bersinergi dengan beberapa BUMN telah memiliki aplikasi pembayaran berbasis mobile dan QR, LinkAja, yang diharapkan dapat menjadi national champion pembayaran digital," tutupnya. (mdk/idr)

Baca juga:
Libur Natal, Jumlah Transaksi Bank Mandiri Diprediksi Capai 2.725 per Detik
Hadapi Natal dan Tahun Baru, Bank Mandiri Siapkan Uang Tunai Rp33,5 Triliun
Bank Mandiri Perketat Syarat Pembiayaan di Sektor Pertambangan dan Energi
Ekonomi Global Melambat, Bank Mandiri Turunkan Target Pertumbuhan Kredit di 2020
Mandiri Berencana Akuisisi Bank di 3 Negara Asia Tenggara

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.