BBM Satu Harga Capai 127 Titik

UANG | 10 Mei 2019 14:38 Reporter : Siti Nur Azzura

Merdeka.com - PT Pertamina hingga saat ini telah mengoperasikan 127 titik penjualan bahan bakar minyak ( BBM) Satu Harga yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Titik terbaru adalah SPBU 55.865.14 yang telah beroperasi di Poco Ranakan, Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.

SPBU tersebut diresmikan oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan didampingi Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati, Direktur BBM BPH Migas Patuan Alfon Simanjuntak dan Bupati Manggarai Timur Agas Andreas.

"Kehadiran BBM Satu Harga ini sesuai dengan tujuan pengelolaan energi Pertamina yang salah satunya adalah availability atau ketersediaan. Sehingga dengan adanya SPBU ini merupakan bentuk upaya Pertamina menjamin ketersediaan BBM di wilayah Indonesia termasuk di daerah yang selama ini belum ada layanan BBM," ujar Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati dikutip Antara, Jumat (10/5).

Nicke menambahkan BBM Satu Harga merupakan program yang ditugaskan Pertamina sejak 2017. Secara bertahap, Pertamina diharapkan dapat menyelesaikan 160 titik BBM Satu Harga hingga akhir 2019. Saat ini, ke-127 BBM Satu Harga yang telah tersebar di Sumatera 26 titik, Kalimantan 28 titik, Jawa dan Bali 4 titik, Sulawesi 14 titik, Maluku 11 titik, Nusa Tenggara 15 titik dan Papua 29 titik.

Khusus SPBU Poco Ranakan, SPBU tersebut menjual bahan bakar jenis premium dan biosolar, dengan kapasitas masing-masing 20 KL. Harga yang dijual sesuai dengan ketetapan pemerintah yaitu Rp 6.450 per liter untuk premium dan Rp 5.150 per liter untuk biosolar. Tersedia juga fasilitas untuk menyalurkan produk pertalite dan dexlite, dengan kapasitas yang sama.

SPBU ini merupakan titik ke-8 yang telah beroperasi di Nusa Tenggara Timur. Untuk wilayah MOR V, yaitu Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara, hingga April 2019 telah terlaksana 18 titik BBM Satu Harga. Lokasinya tersebar di 2 (dua) titik di Jawa Timur, 1 (satu) titik di Bali, titik 7 (tujuh) titik di NTB, dan 8 (delapan) titik di NTT.

Dengan adanya, SPBU BBM Satu Harga di Poco Ranakan, masyarakat tidak lagi mengandalkan SPBU terdekat dari lingkungan mereka, yaitu SPBU di Ruteng yang berjarak 15 KM dari Poco Ranakan. Hal ini disambut baik oleh pemerintah dan masyarakat karena harga bahan bakar sebelumnya baik premium atau solar bisa di kisaran Rp 8.000-Rp10.000/liter.

Suplai BBM untuk SPBU di Poco Ranakan berasal dari TBBM Reo dengan menggunakan mobil tangki dengan jarak tempuh 78 Km atau setara 4 jam perjalanan. Jalur yang ditempuh pun cukup menantang dengan medan yang berliku dan menanjak. Pertamina berharap dengan beroperasinya SPBU BBM Satu Harga, maka dapat membantu peningkatan perekonomian masyarakat.

Baca juga:
Program BBM Satu Harga Terus Berlanjut, Target Hadir di 160 Titik Akhir 2019
Program BBM Satu Harga Dinilai Tingkatkan Taraf Hidup Masyarakat
Arcandra Tahar: Pertamina Tak Mungkin Bangkrut Jalankan Program BBM Satu Harga
Kebijakan BBM Satu Harga dan PLN Masuk Desa Dikritik Hanya Untuk Kepentingan Politik
Program BBM Satu Harga Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat dan Buat Bisnis Berkembang
Wamen Arcandra: Tak Benar Pertamina Bangkrut Karena Program BBM Satu Harga

(mdk/azz)