Bos BKPM Sebut Perizinan Pembangunan Pabrik Hyundai Sudah Rampung

Bos BKPM Sebut Perizinan Pembangunan Pabrik Hyundai Sudah Rampung
UANG | 26 November 2019 21:38 Reporter : Siti Nur Azzura

Merdeka.com - Hyundai Motor Company akan mulai membangun pabrik kendaraan bermotor di Kota Deltamas, Cikarang, Kabupaten Bekasi, pada Desember mendatang. Kesepakatan itu diungkapkan setelah Hyundai mengumumkan telah menandatangani nota kesepahaman dengan Pemerintah Indonesia untuk membangun pusat manufaktur pertama di kawasan ASEAN.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan Hyundai akan melakukan investasi di Indonesia dengan membangun pabrik dengan nilai investasi USD 1,55 miliar. Dia menjelaskan, seluruh perizinan sudah rampung.

"Tahap pertama kurang lebih sekitar USD 700 juta. Semua perizinan itu sudah komplit dan tahap pertama ini mereka akan 'running' di 2020 bulan Januari sudah jalan," kata Bahlil dikutip Antara, Selasa (26/11).

Dia berharap, satu tahun produksi pabrik bisa menghasilkan 250 ribu unit dan Indonesia akan menjadi kantor utamanya. "Sekarang kemarin kantor utamanya ada di Malaysia tapi sekarang mereka mau giring masuk ke Indonesia," katanya.

Bahlil menjelaskan bahwa pada Januari 2020 ini merupakan awal pembangunan pabrik dan diharapkan pada 2021 sudah produksi penuh. Diharapkan, masuknya investasi Hyundai Motor mampu menciptakan lapangan kerja kurang lebih untuk sekitar 5.000-6.000 orang.

Hyundai akan mengembangkan mobil listrik karena Indonesia memiliki kekayaan alam feronikel dan cobalt serta mangan yang menjadi bahan baku pembuatan cell listrik untuk baterai mobil.

"Sumber daya alam kita itu bisa kita olah sedemikian rupa sehingga mempunyai daya saing dan kemudian negara akan membutuhkan Indonesia. Di sinilah sebenarnya esensi kita untuk menaikkan peran agar kita disegani juga di negara-negara lain," katanya.

1 dari 1 halaman

Kunjungan Presiden Jokowi ke Pabrik Hyundai

jokowi ke pabrik hyundai

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengunjungi pabrik Hyundai Motor di Ulsan, Korea Selatan, Selasa, usai menghadiri KTT ASEAN-Republik of Korea (ROK) 2019.

Presiden tiba di pabrik kendaraan terintegrasi ini sekitar pukul 16.00 waktu setempat dan langsung disambut oleh Executive Vice President of Hyundai Motor Grup Euisun Chung serta Presiden dan CEO Hyundai Motor Company Wonhee Lee.

Presiden Jokowi yang datang bersama Ibu Negara Iriana berkunjung ke pabrik Hyundai ini juga didampingi para menteri, di antaranya Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menlu Retno Marsudi, Mensesneg Pratikno, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, Kepala BKPM Bahlil Lahadalia.

Dalam kunjungannya, Presiden Jokowi juga menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Hyundai Motor dan Pemerintah Indonesia untuk membangun pusat manufaktur pertama yang terbesar di kawasan Asia Tenggara, antara Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dan Presiden dan CEO Hyundai Motor Company Wonhee Lee.

Wonhee Lee mengungkapkan pabrik cangih yang akan dibangun di Indonesia ini akan menempati lahan seluas 77,8 hektare yang berlokasi di Kota Detltamas, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. (mdk/azz)

Baca juga:
Hyundai Mulai Bangun Pabrik USD 1,55 Miliar di Desember 2019
Menko Airlangga: Hyundai Akan Investasi Awal USD 700 Juta Bangun Pabrik Mobil Listrik
Kepastian Investasi Hyundai ke RI akan Diumumkan Pekan Depan
Hyundai Motor: Belum Ada Keputusan Investasi di Indonesia
Realisasi Investasi Hyundai Tunggu Hasil Negosiasi Insentif RI
Menko Luhut: Hyundai Investasi USD 1 Miliar Bangun Pabrik Mobil Listrik di Karawang

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Putar Otak Bisnis Ritel Hadapi Corona

5