Bos Bulog Ungkap Syarat Indonesia Tak Impor Beras Tahun ini

UANG | 23 Januari 2020 20:23 Reporter : Anisyah Al Faqir

Merdeka.com - Direktur Utama Perum Badan Urusan Logistik (Bulog), Budi Waseso, memastikan tahun ini tidak akan impor beras. Asalkan kondisi alam dan cuaca baik.

"Insya Allah kalau alam dan cuaca baik tidak (impor) karena sudah cukup," kata Budi Waseso di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (23/1).

Saat ini, Budi Waseso mengatakan cadangan beras nasional ada 2,1 juta ton. Jumlah tersebut dianggap cukup untuk saat ini.

Sebelumnya, pemerintah menargetkan ekspor beras premium sebanyak 100.000 ton hingga 500.000 ton pada 2020 mendatang. Saat ini, Kementerian Pertanian tengah menyiapkan semua hal yang berkaitan, seperti kesiapan lahan, bibit dan lain sebagainya.

"Terkait ekspor beras saya akan mempersiapkan mulai dari bibit, mulai dari kesiapan lahan, irigasi, tesnya di mana. Harus bisa bersaing dengan beras-beras yang ada dari negara lain," kata Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

1 dari 1 halaman

Siap Operasi Pasar Saat Terjadi Kenaikan Harga Beras

Terkait operasi pasar, Budi menyebut baru akan dilakukan jika terjadi kelangkaan beras di pasaran. Begitu juga dengan kenaikan harga beras. Sebab salah satu tugas Bulog menjaga sirkulasi beras di pasaran.

"Setiap ada kenaikan beras, kita sudah intervensi, itu otomatis," katanya.

Mantan Kepala BNN ini menambahkan tidak ada target pelaksanaan operasi pasar. Mekanisme operasi pasar disesuaikan dengan kondisi di lapangan.

(mdk/bim)

Baca juga:
Pastikan Ketersediaan Pasokan, Bulog Modifikasi Gudang Beras Aman dari Banjir
Harga Gabah dan Beras Rata-Rata Mengalami Penurunan di Desember 2019
Pemenang Lelang Beras Turun Mutu Diputuskan Usai Natal
Penyelundupan Garuda Indonesia Sampai Kasus Jiwasraya Bikin Heboh Sepanjang 2019
Sorotan Publik pada BUMN di Bawah Kepemimpinan Erick Thohir
Kemendag Akan Buat Aturan Cadangan Beras Agar Tak Membusuk di Gudang
Pemerintah Jokowi Target Ekspor Beras 500.000 Ton di 2020

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.