BPK Beri Catatan Penting Soal Utang Pemerintah yang Tembus Rp4.466 Triliun

UANG | 28 Mei 2019 13:13 Reporter : Dwi Aditya Putra

Merdeka.com - Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) memberikan tiga catatan penting yang menjadi perhatian khusus bagi Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Pemerintah atas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKKP) 2018. Salah satunya yakni terkait dengan rasio utang Pemerintah Pusat.

Ketua BPK, Moermahadi Soerja Djanegara mengatakan, rasio utang pemerintah terus mengalami peningkatan sejak 2015-217. Secara rinci peningkatan rasio utang pada 2015 tercatat sebesar 27,4 persen, 2016 sebesar 28,3 persen, dan 2017 mencapai 29,93 persen. Sedangkan pada 2018 rasio utang menurun menjadi 29,91 persen.

Peningkatan rasio utang tersebut tidak lepas dari realisasi pembiayaan utang dari 2015-2018, yaitu sebesar Rp380 triliun pada 2015, Rp403 triliun pada 2016 Rp429 triliun pada 2017, dan Rp370 triliun pada 2018.

"(Meski meningkat) rasio utang pemerintah masih di bawah ambang batas 60 persen PDB," katanya di Ruang Rapat Paripurna DPR, Jakarta, Selasa (28/5).

Adapun sampai dengan 31 Desember 2019, nilai pokok atas utang pemerintah tercatat sebesar Rp4.466 triliun yang terdiri dari utang luar negeri sebesar Rp2.655 triliun atau 59 persen dan utang dalam negeri sebesar Rp1.811 triliun atau 41 persen.

Selain itu, catatan kedua yang diberikan BPK yakni mengenai realisasi belanja subsidi 2018. Di mana pada realisasi belanja pada 2018 tersebut sebesar Rp216 triliun melebihi pagu anggaran yang ditetapkan APBN sebesar Rp156 triliun dan meningkat Rp50 triliun dibandingkan dengan 2017.

Salah satu penyebabnya yakni karena pembayaran utang subsidi ditahun-tahun sebelumnya sebesar Rp25 triliun, realisasi nilai Indonesian Crude Price (IPC) 2018 sebesar USD 67,5 per barel atau lebih tinggi dibandingkan asumsi APBN sebesar USD 48 per barel, dan realisasi nilai tukar Rupiah sebesar Rp14.247 per USD lebih tinggi dibanding asumsi APBN sebesar Rp13.400 per USD.

"Pemerintah dan DPR perlu membahas skema pengelolaan keuangan dan pelaporan pertanggungjawaban yang tepat atas penetapan harga jual di bawah harga keekonomisan tersebut," ucapnya.

Kemudian terakhir, BPK juga memberikan catatan atas ketidakcapaian realisasi pertumbuhan ekonomi 2018 yang hanya mencapai sebesar 5,17 persen dari target 5,4 persen. Kendati begitu, terdapat beberapa capaian positif dalam APBN 2018 yakni realisasi inflasi sebesar 3,13 persen dari target 3,50 persen.

Selain itu lifting minyak juga menunjukkan capaian baik yakni hanya mencapai 778 ribu per barel per hari dari target sebanyak 800 ribu barel per hari, dan lifting migas mencapai sebesar 1.145 ribu barel per hari dari target 1.200 ribu barel per hari.

Baca juga:
Gara-gara Eks Mantu Berutang Rp4,1 Miliar, Bekas Mertua jadi Sasaran Penculik
Bangun PLTU Rp250 M di Dieng, Geo Dipa Energi Raih Pinjaman dari SMI
Dapat Modal Rp625 Miliar dari AP II, BIJB Bakal Bayar Utang
Triwulan I 2019, BI Catat Utang Tumbuh 7,9 Persen Menjadi Rp5.614 Triliun
Utang Pemerintah Tembus Rp4.528 Triliun di April 2019
Ini Penyebab Rupiah Terkapar Hingga Rp14.453 per USD

(mdk/idr)

TOPIK TERKAIT