Budi Waseso: Sampai Saat Ini Belum Ada Keputusan Impor Gula

Budi Waseso: Sampai Saat Ini Belum Ada Keputusan Impor Gula
UANG | 27 Februari 2020 12:59 Reporter : Anggun P. Situmorang

Merdeka.com - Direktur Utama Perum Badan Urusan Logistik (Bulog), Budi Waseso mengaku tak mengetahui secara pasti mengenai rencana impor gula yang akan dilakukan oleh pemerintah. Menurutnya, sampai saat ini belum ada keputusan mengenai impor gula.

"(Impor gula?) saya nggak tahu, jangan tanya saya. Sampai saat ini belum ada keputusan. Itu yang menentukan Kementerian Perdagangan. Ya sudah nggak usah ditanyakan keputusannya. Itu kan tidak ada keputusannya," ujarnya di Gudang Bulog Pulogadung, Jakarta, Kamis (27/2).

Budi mengatakan, semakin lama keputusan impor keluar maka pihaknya akan semakin sulit menstabilkan harga gula. Sebab, Bulog bekerja tidak seperti swasta yang bisa impor kapan saja tetapi ada prosedur yang harus dijalani sesuai dengan putusan pemerintah.

"Kalau kita semakin mepet, kan waktunya tidak ada lagi. Kita kan susah. Bulog ini kan tidak impor secara umum. Kita impornya diawasi. Diaudit oleh BPK. Bukan seperti swasta, karena kita penugasan," jelasnya.

"Berarti harganya sudah dipatok sekian, jualnya sekian, kualitasnya harus sekian. Itu, jadi beda. Maka bulog tidak bisa disamakan dengan swasta. Kalau swasta begitu dapat berita impor ya impor, ya suka-suka dia saja," sambungnya.

Untuk itu, dia menambahkan, Bulog tak bisa berperan apa-apa untuk menstabilkan harga gula yang kian melambung. "Tidak ada keputusan sampai sekarang. Makanya untuk stabilisasi gula, bawang, dan lain-lain kecuali beras Bulog tidak bisa berperan apa-apa," tandasnya.

1 dari 1 halaman

Harga Gula Naik

naik rev1

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Bulog Budi Waseso mengatakan, saat ini harga gula naik karena kebutuhan meningkat sementara ketersediaan menurun. Sehingga jalan satu-satunya adalah mengambil kebijakan impor.

"Ya kan sekarang kenapa gula harganya tinggi karena kebutuhannya. Supply-nya terhenti, terhenti itu kan dari sebab-akibat, karena kekurangan. Termasuk tidak adanya tambahan impor, kan harusnya kita hitung memang kebutuhan. Impor tidak berdasarkan kuota, tapi kebutuhan. Harusnya kan begitu," jelasnya.

Dia menambahkan, sektor yang paling banyak mendapat kuota gula impor justru industri pabrik rafinasi yang seharusnya menyerap tebu-tebu rakyat. Namun, pihak pabrik melakukan hal curang dengan mengubah gula rafinasi menjadi gula konsumsi.

"Sekarang kan justru yang paling banyak mendapatkan kuota gula justru pabrik-pabrik rafinasi yang tidak menyerap tebu-tebu rakyat, masyarakat petani tebu. Tapi orang pabrik yang mengolah rafinasi jadi gula, ya sudah itu yang ada sekarang. Maka kita banyak impor dan membuat petani-petani yang sekarang kesulitan penerapan tebunya," tandasnya. (mdk/idr)

Baca juga:
Bulog Usul Impor 200 Ribu Ton Gula Sebelum Lebaran 2020
Pemerintah Jokowi Putar Otak Agar Harga Gula Konsumsi Tak Naik
Pemerintah Jokowi Bakal Impor Gula di 2020
Mentan Amran: Sebentar Lagi Kita Swasembada Gula
Masuk Musim Kemarau, Pemerintah Masih Pantau Kebutuhan Gula Impor
Kementan Sebut Swasembada Gula Putih di Depan Mata

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami