Cegah Beban Negara Bertambah, Pertamina Masih Tahan Harga Pertamax di Rp12.500

Cegah Beban Negara Bertambah, Pertamina Masih Tahan Harga Pertamax di Rp12.500
SPBU. Merdeka.com/Dwi Narwoko
EKONOMI | 6 Juli 2022 17:25 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati belum berpikir untuk menaikkan harga Pertamax, yang kini dipatok di angka Rp 12.500 per liter. Sebab, dia tak ingin konsumen berbondong-bondong migrasi ke Pertalite, sehingga akan semakin menekan keuangan negara dalam memberikan subsidi kepada Jenis Bahan Bakar Khusus Penugasan (JBKP) tersebut.

"Kita masih menahan dengan harga Rp 12.500. Karena kita juga pahami, kalau Pertamax kita naikkan setinggi ini, maka kemudian shifting ke Pertalite akan terjadi. Sehingga menambah beban negara," ujarnya dalam rapat dengar pendapat bersama Komisi VI DPR RI, Rabu (6/7).

Nicke lantas membandingkan harga Pertamax dengan harga BBM jenis RON 92 lain yang dijual perusahaan kompetitor. Mereka menjual produk serupa di atas harga keekonomian sampai melebihi Rp 18.000 per liter.

"Perbandingan dengan kompetitor. Di DKI dan Banten untuk Pertamax dan RON 92, kompetitor yang market share kedua setelah Pertamina itu harganya Rp 18.500. Kita masih jual di angka Rp 12.500. Demikian juga untuk dexlite, kita juga sudah menyesuaikan dengan harga pasar," imbuhnya.

Akan tetapi, Pertamina juga tetap memantau pergerakan harga minyak dunia untuk penetapan nilai jual Pertamax ke depan. "Namun demikian ini kita pantau terus kondisi harga pasar. Kita selalu koordinasi dengan pemerintah untuk menetapkan kebijakan-kebijakan," kata Nicke.

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana

Sumber: Liputan6.com (mdk/azz)

Baca juga:
Menghapus Subsidi BBM yang Tinggal Janji
Berhitung Isi Kantong Karena Harga BBM
Jokowi Soal Harga BBM: Subsidi APBN Gede Sekali, Tahan Sampai Kapan?
Anggota DPR Dukung Kendaraan Mewah dan Dinas Harus Konsumsi Pertamax
Wakil Ketua DPRD Aniaya Petugas SPBU, Marah Karena Tak Dapat Pertalite Hanya Pertamax
Konsumsi Pertalite Melonjak Usai Kenaikan Harga Pertamax

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini