Erick Thohir Ingin RI Tak Ketergantungan Impor Gula dan Alat Kesehatan

Erick Thohir Ingin RI Tak Ketergantungan Impor Gula dan Alat Kesehatan
UANG | 29 Mei 2020 17:35 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir ingin agar Indonesia bisa mengurangi ketergantungan impor yang selama ini dilakukan, untuk menjadi bangsa yang berdikari dan memiliki roadmap supply chain yang jelas dan terukur. Menurutnya, tidak baik jika Indonesia terus menerus impor.

"Kita harus supply chain yang sehat tanpa anti impor. Tapi kalau gula harus impor terus, salah lah, ini yang harus kita lakukan, apakah alat kesehatan harus impor terus salah, lah," ujar Erick dalam diskusi virtual, Jumat (29/5).

Dia menjelaskan, memang ada beberapa komoditas yang masih harus impor, seperti garam industri karena Indonesia masih belum memiliki kapabilitas yang cukup untuk memproduksinya. Namun jika komoditas seperti gula dan alat kesehatan terus menerus impor tanpa ada perbaikan dalam rantai pasok, maka itu akan mematikan kesempatan Indonesia untuk membangun industri dalam negeri meskipun di tengah wabah Corona.

"Selama ini selalu bilang, pasar bebas. Tapi realitanya, sekarang ini era proteksionisme. Ini jadi kesempatan buat Indonesia berdikari untuk membangun supply chain yang sehat, tanpa anti-impor," jelasnya.

Erick juga bilang, beberapa ekonom meramalkan Indonesia akan menjadi negara maju. Namun begitu, ada 2 hal yang harus diperhatikan, yaitu transformasi teknologi dan biaya logistik.

"Banyak ekonom bilang Indonesia berpotensi jadi negara besar karena memiliki sumber daya alam dan market yang kuat, karena itu ada catatan lain, yaitu transformasi teknologi dan mahalnya logistik, terutama yang harus kita perbaiki teknologi," tutupnya.

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6.com (mdk/azz)

Baca juga:
DPR Minta Kejagung Usut Tuntas Dugaan Korupsi Impor 27 Kontainer Tekstil
Indonesia Akan Ekspor APD ke Korea Selatan dan Amerika Serikat
Naik 7 Persen, Ekspor Produk Pengolahan RI Tetap Kinclong di Tengah Pandemi
3 Pendorong Defisit Transaksi Berjalan Triwulan I Turun Menjadi USD 3,9 Miliar
Target Pengurangan Ketergantungan Impor 35 Persen Molor Ke 2022
Gara-gara Covid-19: Merek Otomotif yang Terpuruk dari Volume Produksi dan Ekspor

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Gerak Cepat Jawa Barat Tangani Corona - MERDEKA BICARA with Ridwan Kamil

5