Harga Minyak Dunia Naik Usai Putra Raja Salman Jadi Menteri Energi Arab

UANG | 9 September 2019 09:51 Reporter : Idris Rusadi Putra

Merdeka.com - Harga minyak tercatat naik di perdagangan Asia pada Senin pagi, setelah seorang pejabat Arab Saudi mengatakan tidak akan ada perubahan dalam kebijakan OPEC usai Pangeran Abdulaziz bin Salman dijadikan menteri energi baru untuk negara pengekspor minyak mentah terbesar dunia itu, pada akhir pekan.

Harga sedang menuju kenaikan hari keempat dan juga didukung oleh komentar dari menteri energi Uni Emirat Arab yang mengatakan OPEC dan sekutunya berkomitmen untuk menyeimbangkan pasar minyak mentah.

Patokan global, minyak mentah berjangka Brent naik tujuh sen menjadi diperdagangkan di USD 61,61 per barel pada pukul 01.06 GMT (08.06 WIB), sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate Amerika Serikat diperdagangkan 20 sen atau 0,3 persen lebih tinggi pada USD 56,72 per barel.

"Tidak ada perubahan dalam minyak Saudi dan kebijakan OPEC. Pangeran Abdulaziz akan berupaya memperkuat kerja sama antara OPEC dan nonOPEC," kata seorang pejabat Saudi.

Raja Arab Saudi menunjuk putranya, Pangeran Abdulaziz bin Salman, sebagai menteri energi pada Minggu (8/9), menggantikan Khalid al-Falih dan untuk pertama kalinya menyerahkan portofolio kepada anggota keluarga kerajaan.

Pangeran Abdulaziz telah lama menjadi anggota delegasi Saudi untuk Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Dia membantu menegosiasikan perjanjian saat ini antara OPEC dan negara-negara nonOPEC termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, untuk memotong pasokan minyak mentah global guna mendukung harga dan menyeimbangkan pasar.

Menteri Energi dan Industri UEA Suhail al-Mazrouei mengatakan pada Minggu (8/9/2019) bahwa anggota OPEC dan produsen nonOPEC berkomitmen untuk mencapai keseimbangan pasar minyak.

Ditanya tentang kemungkinan pengurangan produksi yang lebih dalam, menteri itu mengatakan pada konferensi pers di Abu Dhabi bahwa dia tidak khawatir dengan harga minyak saat ini, melainkan tingkat persediaan minyak.

Ketegangan perdagangan dan geopolitik lebih memengaruhi pasar daripada permintaan dan penawaran, kata Mazrouei, tetapi ia dengan cepat mengesampingkan langkah-langkah tergesa-gesa yang dipengaruhi oleh perang dagang antara Amerika Serikat dan China.

"Ketakutan akan permintaan yang lebih lambat (minyak) hanya akan terjadi jika ketegangan itu meningkat dan saya pribadi berharap itu tidak terjadi," kata Mazrouei kepada Reuters.

Baca juga:
Harga Minyak Naik Dipicu Kekhawatiran Dampak Perang Dagang AS-China
Harga Minyak Turun Dipicu Kecemasan Perang Dagang
Harga Minyak Mentah Indonesia Anjlok Jadi USD 61 per Barel di Juni 2019
Sri Mulyani Pantau Perang Dagang AS-China buat Harga Minyak Dunia Anjlok
Harga Minyak Naik Tipis Didorong Pengurangan Produksi OPEC
Harga Minyak Naik Sentuh Level Tertinggi Dalam Satu Bulan

(mdk/idr)