Harga Tiket Murah Tak Bisa Tingkatkan Jumlah Penumpang Pesawat

Harga Tiket Murah Tak Bisa Tingkatkan Jumlah Penumpang Pesawat
Bandara Soekarno Hatta. ©2019 Liputan6.com/Faizal Fanani
EKONOMI | 11 Januari 2021 20:00 Reporter : Anisyah Al Faqir

Merdeka.com - Berbagai maskapai penerbangan nasional memberikan potongan harga hampir ke semua rute penerbangan. Bahkan beberapa maskapai penerbangan menawarkan harga tiket Jakarta-Bali mulai dari Rp450.000.

Ekonom Indef, Enny Sri Hartati menilai, penurunan harga tiket ini sebagai daya tarik masyarakat untuk melakukan penerbangan. Pasalnya, selama pandemi Covid-19 industri penerbangan mengalami penurunan lebih dari 50 persen.

Maka, momentum libur natal dan tahun baru menjadi pemancing sektor penerbangan untuk kembali bergeliat.

"Kemarin ini sudah mulai bergeliat, seperti libur natal dan tahun baru, ada peningkatan volume penumpang pesawat," kata Enny saat dihubungi merdeka.com, Jakarta, Senin (11/1).

Sayangnya, usai masa libur natal dan tahun baru, terjadi peningkatan kasus baru terkonfirmasi Covid-19. Akibatnya pemerintah menerapkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali.

Kebijakan ini kata Enny justru membuat industri penerbangan kembali terpuruk. Sebab pembatasan Jawa-Bali seperti memberlakukan pembatasan aktivitas secara nasional. "Penerbangan ini kan up (tinggi)-nya untuk rute Jawa-Bali. Kalau dari sisi transportasi udara ini seperti PSBB untuk nasional," kata Enny.

Maka, tak heran industri penerbangan memberikan insentif tiket pesawat pada rute- rute jarak pendek. Harapannya, masyarakat tetap memilih transportasi udara dalam menjalankan aktivitas ke luar kota.

Sayangnya, menurut Enny, strategi ini kurang efektif. Sebab penyebaran virus corona masih menjadi ancaman. Sementara murahnya harga tiket ini belum bisa mengkompensasi ancaman paparan Covid-19.

"Ini sebagai vote getter, tapi kalau kurvanya kaya sekarang ini enggak bisa mengkompensasi minat orang bepergian," kata dia.

Apalagi kata Enny, peningkatan kasus di transportasi udara yang cukup besar. Namun risiko kesehatan nyatanya lebih tinggi daripada insentif yang ditawarkan. "Ini tidak akan mampu dan bisa mengkompensasi minat masyarakat," kata dia mengakhiri. (mdk/idr)

Baca juga:
Penghapusan Biaya PSC Dinilai Bikin Harga Tiket Pesawat Lebih Murah
Garuda Indonesia Beri Diskon Tiket Pesawat Hingga 45 Persen, Berlaku Mulai Hari ini
Bos Garuda Sebut Sulit Turunkan Tarif Tiket di Tengah Pandemi
Bos Garuda Indonesia Janji Kenaikan Harga Tiket Tak Tinggi
Pemerintah Bolehkan Maskapai Naikkan Harga Tiket Pesawat di Tengah Pandemi
Tiket Pesawat Mahal, Menko Luhut Incar Turis Kaya Majukan Pariwisata Tanah Air

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami