Hutama Karya Minta PMN Rp 31,3 T di 2022 Selesaikan Proyek Trans Sumatera

Hutama Karya Minta PMN Rp 31,3 T di 2022 Selesaikan Proyek Trans Sumatera
Direktur Utama Adhi Karya Budi Harto. ©2018 Merdeka.com/Yayu Agustini Rahayu
EKONOMI | 1 September 2021 19:00 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - PT Hutama Karya mengajukan Penyertaan Modal Negara (PMN) untuk 2022 senilai Rp 31,3 triliun. PMN ini guna menambah pembiayaan di delapan proyek jalan tol yang sedang dikerjakan di Trans Sumatera.

Direktur Utama Hutama Karya, Budi Harto merinci, penggunaan dana PMN tersebut ke depannya. Pertama, pendanaan bagi ruas tol Pekanbaru-Dumai senilai Rp 293 miliar, lalu Binjai-Langsa senilai Rp 3,581 triliun, lalu Indrayana-Muara Enim Rp 7,18 triliun dan Kisaran-Indrapura Rp 2,42 triliun.

Selanjutnya, Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat senilai Rp 5,057 triliun, Taba Penanjung-Bengkulu Rp 1,23 triliun, Sigli-Banda Aceh senilai Rp 6,37 triliun, dan Pekanbaru-Pangkalan senilai Rp 5,2 triliun.

"Progres saat ini dari 13 ruas di Trans Sumatera telah ada lima ruas tol yang sudah beroperasi sementara sisanya masih perlu penambahan dana untuk penyelesaian proyek," katanya dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VI DPR RI, Rabu (1/9).

Ruas tol yang telah beroperasi di antaranya Medan-Binjai sepanjang 17 kilometer, Pekanbaru-Dumai sepanjang 132 kilometer, Palembang-Indrajaya sepanjang 22 kilometer, lalu TB Besar-Kayu Agung sepanjang 189 kilometer, dan Bakauheni-TB Besar sepanjang 141 kilometer.

2 dari 2 halaman

Selanjutnya

hutama karya minta pmn rp 31,3 t di 2022 selesaikan proyek trans sumatera

Budi kemudian merinci manfaat-manfaat yang akan diterima pemerintah atas penyaluran PMN tersebut. Yakni terkoneksinya ruas tol Trans Sumatera dan penguatan Economics IRR dan peningkatan fiskal selama masa konsesi.

Pada ruas Pekanbaru-Dumai akan mencatatkan EIRR 23,40 persen, Binjai-Langsa 10,80 persen, Indrajaya-Muara Enim 16,60 persen, Kisaran-Indrapura 30,10 persen, Kuala Tanjung-Tb Tinggi-Parapat 16,10 persen, dan Taba Penanjung-Bengkulu 14,8 persen.

"Manfaat untuk masyarakat, dengan jalan tol yang telah terhubung jadi memangkas waktu tempuh perjalanan menjadi lebih efisien, penurunan biaya transportasi barang dan atau manusia dengan rata-rata sebesar 24,22 persen dan penyerapan tenaga kerja selama masa konsesi di sepanjang koridor JTTS," tutur Budi.

Lebih lanjut Budi menyampaikan, tambahan dana tersebut juga bisa membuat pengerjaan proyek agar selesai tepat waktu sebagaimana direncanakan terhadap delapan ruas tol tersebut. Capaian ini mengacu pada jadwal konstruksi ruas yang sedang berjalan untuk tahap I.

Yakni, Sigli-Banda Aceh direncanakan selesai pada Desember 2022, dan Kisaran-Indrapura selesai pada pertengahan 2023, lalu Kuala Tanjung-Parapat selesai sekitar Juni 2023 dan Sp Indralaya-Muara Enim pada akhir 2023.

Kemudian, Sicincin-Padang juga ditarget selesai akhir 2023, Pekanbaru-Pangkalan ditarget Maret 2023, Taba-Penanjung ditarget Desember 2021. "Ruas Binjai-Pangkalan ditarget selesai pada Februari 2023," katanya.

Reporter: Arief Rahman

Sumber: Liputan6

(mdk/bim)

Baca juga:
Heboh, Polwan Cantik Rela Hujan-hujanan Atasi Kemacetan di Sitinjau Lauik
Dampak Positif Pembangunan Tol Trans Sumatera Terhadap Industri
Kemenkeu: SMI Berperan Penting dalam Pembangunan Tol Trans Sumatera
SMI Salurkan Pembiayaan Rp70 Triliun untuk Pembangunan 4 Ruas Tol Trans Sumatera
Hutama Karya Lakukan Penyesuaian Tarif Tol Trans Sumatera Mulai 23 Juni 2021
Jasa Marga Naikkan Tarif Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi, Cek Tarif Barunya
Minibus Seruduk Truk Sawit di Tol Permai, 2 Warga Sumut Meninggal Dunia

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami