Ikut Arahan Erick Thohir, UMKM Batik Binaan Pupuk Indonesia Bisa Ekspor Sampai ke AS

Ikut Arahan Erick Thohir, UMKM Batik Binaan Pupuk Indonesia Bisa Ekspor Sampai ke AS
batik. ©2012 Merdeka.com
EKONOMI | 3 Oktober 2022 09:18 Reporter : Siti Nur Azzura

Merdeka.com - Perusahaan BUMN, PT Pupuk Indonesia (Persero) dan anak usahanya terus mendukung dan memakmurkan UMKM, khususnya usaha batik. Salah satunya dengan mendorong UMKM batik agar dapat Go Online dan Go Global sesuai arahan Menteri BUMN Erick Thohir.

SVP Umum dan TJSL Pupuk Indonesia, Yana Nurahmad Haerudin, menyebutkan bahwa dengan melakukan Go Online, maka mitra binaan batik dapat menjadikan produknya Go Global.

Selain mendukung program pemulihan ekonomi, upaya ini juga dalam rangka melestarikan batik sebagai salah satu warisan budaya Indonesia yang telah diakui oleh dunia sekaligus untuk memperingati Hari Batik Nasional Tahun 2022.

"Saat ini, terdapat 23 unit UMKM bidang usaha batik yang menjadi mitra binaan sejumlah anak perusahaan kami di berbagai daerah," ujarnya dikutip di Jakarta, Senin (3/10).

Program pembinaan UMKM mitra binaan batik ini, lanjut Yana, sejalan dengan arahan Menteri BUMN Erick Thohir yang menekankan pentingnya UMKM dalam konstelasi perekonomian nasional. Karena, menurut Erick Thohir, UMKM merupakan sektor yang paling banyak menyerap tenaga kerja dan mendukung UMKM sama dengan turut memakmurkan masyarakat Indonesia.

Yana menyebutkan, saat ini terdapat empat anak usaha Pupuk Indonesia yang memiliki mitra binaan yang bergerak di bidang usaha batik. Mereka adalah PT Petrokimia Gresik (11 mitra binaan), PT Pupuk Kalimantan Timur (9 mitra binaan), PT Pupuk Sriwidjadja Palembang (2 mitra binaan), dan PT Pupuk Kujang Cikampek (1 mitra binaan).

2 dari 2 halaman

Beri Bantuan Modal

Bentuk pembinaannya adalah melalui pemberian bantuan modal, pendampingan, hingga pemasaran produk batik. Pembinaan ini meliputi partisipasi melalui sejumlah gelaran pameran, pelatihan pemasaran secara daring, hingga pembuatan website. "Hal ini kami lakukan agar mitra binaan batik dapat menjangkau pasar yang lebih luas dan mengikuti tren pemasaran secara digital atau online," jelas Yana.

Salah satu mitra binaan Petrokimia Gresik, pemilik Batik Bangsawan Tekstil (BBT) Nur Kholis menyebutkan produk batik miliknya telah menjangkau pasar di sejumlah negara seperti Thailand, Jepang, Perancis, hingga Amerika Serikat sejak 2016.

Dia mengaku sangat terbantu dengan program pembinaan dari anggota holding Pupuk Indonesia, yaitu Petrokimia Gresik. Menurutnya, bantuan modal yang didapatkannya berbeda dengan skema pinjaman modal dari perbankan, baik dari sisi bunga maupun keberlangsungan usaha.

Selain itu, Nur Kholis juga mengaku mendapat pendampingan dan pelatihan untuk pemasaran secara daring. Menurut dia, pemasaran secara daring berpotensi meningkatkan omzet, karena akses internet dan smartphone saat ini sudah menjadi keseharian masyarakat. "Walaupun produk yang kami jual batik tradisional, namun pemasaran kami sudah modern," kata dia. (mdk/azz)

Baca juga:
Jokowi Ingatkan Pengusaha Jangan Bangun Pabrik Tapi Lingkungan Sekitar Masih Miskin
Sandiaga Uno: Penguatan UMKM Bisa Atasi Resesi di Indonesia
Proses Ribet, UMKM Enggan Manfaatkan KUR Perbankan
Menkop: Struktur Ekonomi Didominasi Usaha Mikro, Itu Artinya Gagal Bangun Industri
Menteri Teten: Bantuan UMKM Belum Cair karena Keterbatasan Anggaran
Cara Ibu-ibu di Kota Bandung Kurangi Sampah Rumah Tangga, Ubah Baju Bekas Jadi Kebaya

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini