Implementasi Kenormalan Baru Dinilai Terburu-buru

Implementasi Kenormalan Baru Dinilai Terburu-buru
UANG | 29 Mei 2020 18:17 Reporter : Sulaeman

Merdeka.com - Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Aviliani, mengkritik rencana pemerintah mengizinkan kembali beroperasinya mal dan tempat pariwisata di tengah pandemi virus corona (Covid-19). Langkah ini dikhawatirkan dapat menambah jumlah pasien covid-19 di Tanah Air.

"New normal harus hati-hati dan belum saatnya. Karena kasus covid-19 belum menurun, ini berbahaya," katanya saat menggelar video conference di akun instagram Indef, Jumat (29/5).

Menurutnya, pembukaan mal dan tempat pariwisata akan memicu kerumunan orang dan bertentangan dengan prinsip aturan PSBB. Selain itu, kerumunan juga berisiko mengabaikan unsur physical distancing yang tertuang dalam protokol kesehatan.

Apalagi, masyarakat sampai saat ini belum kooperatif dalam mengikuti aturan pemerintah untuk melaksanakan protokol kesehatan dalam berbagai aktivitas selama pandemi berlangsung. Hal ini berkaca pada insiden penumpukan penumpang di Bandara Internasional Soekarno-Hatta yang terjadi pada 14 Mei 2020 lalu.

"Di mana saat itu antrean calon penumpang pesawat sama sekali tidak menerapkan physical distancing. Padahal bandara bagian dari tempat keramaian orang," lanjutnya.

1 dari 1 halaman

Pengawasan Belum Optimal

Aviliani menambahkan, proses monitoring yang dilakukan stakeholder terkait penanganan pandemi corona pun masih belum maksimal. Sebagai contoh saat ibukota menerapkan PSBB, diketahui setiap harinya masih ditemukan pelanggaran oleh masyarakat.

Namun, jika pemerintah bersikukuh untuk merestui kembali beroperasinya mal dan tempat pariwisata dalam waktu dekat. Ia berharap pemerintah lebih serius untuk melakukan pengawasan terhadap penerapan protokol kesehatan di seluruh aktivitas masyarakat, khususnya di tempat keramaian.

"Kalau tidak dilakukan justru akan sia-sia. Bahkan bisa memperparah pandemi ini," tandasnya.

(mdk/fik)

Baca juga:
Penerapan New Normal, Bioskop di Kota Bekasi Diizinkan Buka Pekan Depan
Wali Kota Solo Usulkan Tahun Ajaran Baru Dimulai Januari
Pedoman New Normal untuk Pemda: Penentuan Zona Covid-19 Berdasarkan Nilai
Banyak Masjid di Kota Bekasi Sudah Dibuka untuk Salat Jumat
Kebanjiran Proyek, PT INTI Siapkan 5 Skenario Kenormalan Baru
Kadin Sebut 6 Juta Pekerja Dirumahkan dan Kena PHK Akibat Corona
Bulog Resmi Terapkan Protokol Kenormalan Baru

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami