Inalum Siapkan Rp 84,77 Triliun Tambah Kapasitas Produksi Hingga 2025

UANG | 5 April 2019 21:56 Reporter : Siti Nur Azzura

Merdeka.com - PT Inalum (Persero) menyiapkan belanja modal sekitar USD 6 miliar atau Rp 84,77 triliun untuk menambah kapasitas produksi aluminium sampai 2025. Berbagai proyek strategis yang dilakukan oleh perseroan, salah satunya meningkatkan kapasitas produksi di Pabrik Kuala Tanjung, Sumatra Utara, hingga 500.000 ton aluminium per tahun.

"Sejumlah proyek strategis, seperti pabrik CPC, pengembangan kapasitas produksi aluminium di Kuala Tanjung dan Kalimantan Utara. Kalau sudah jadi semua, bisa tiga juta ton. Itu proyek sampai 2025 dengan investasi enam miliar dolar AS," kata Direktur Pelaksana Inalum Oggy Achmad Kosasih di Jakarta, dikutip Antara, Jumat (5/4).

Oggy menjelaskan, saat ini Inalum mengembangkan dua dermaga yang sudah beroperasi sejak 1982 yaitu dermaga A dan dermaga B Pelabuhan Kuala Tanjung seiring dengan penambahan kapasitas produksi.

Selain itu, produksi satu juta ton per tahun juga akan dikejar melalui ekspansi pengembangan klaster aluminium di provinsi Kalimantan Utara, tepatnya di Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning. Saat ini proyek tersebut masih dalam finalisasi pra-studi kelayakan dan persiapan lahan.

Untuk mendorong hilirisasi produk tambang, Inalum juga bekerja sama dengan PT Antam untuk membangun Proyek Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat.

Pabrik pemurnian bauksit menjadi alumina tersebut baru saja dilakukan pencanangan pembangunan pada Kamis (4/4) oleh Menteri BUMN Rini Soemarno. Proyek ini direncanakan mulai berproduksi pada kuartal-I 2022 dan diharapkan produk alumina sebagai bahan baku dari aluminium dapat dipenuhi dari dalam negeri, tanpa bergantung pada impor.

Dalam tahap pertama, proyek SGAR Mempawah memiliki kapasitas awal sebesar 1 juta ton per tahun, namun bisa ditingkatkan menjadi maksimal menjadi 2 juta ton per tahun.

Saat ini Inalum juga telah berhasil memproduksi produk turunan aluminium berupa Billet dan Foundry Alloy, melakukan uji coba proyek optimalisasi dan up-grading tungku peleburan, finalisasi studi kelayakan untuk pengembangan smelter baru.

Kemudian, ekspansi pabrik Calcined Petroleum Coke (CPC) bekerjasama dengan Pertamina dan pabrik Slab Sheet dan Wire rod yang menunjukkan progres positif. (mdk/azz)

Baca juga:
Menteri Rini: Soekarno-Hatta Seperti Bandara London
Bulog Diminta Serap 50 Persen Hasil Gabah Petani Indramayu
Anggota DEN: PLN dan Pertamina Harus Antisipasi EBT Agar Tak Rugi
PT KAI Daop 6 Bagi 3.000 Paket Sembako Murah di Jogja dan Solo
Sambut HUT BUMN, Pelni Salurkan 2.500 Paket Pangan Murah di Ciamis
OJK Masih Tunggu Proposal Jiwasraya Terkait Kasus Gagal Bayar

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.