Industri Padat Karya Dapat Potongan Pajak Penghasilan

Industri Padat Karya Dapat Potongan Pajak Penghasilan
UANG | 19 Maret 2020 17:04 Reporter : Dwi Aditya Putra

Merdeka.com - Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memutuskan agar wajib pajak badan dalam negeri yang melakukan penanaman modal pada industri padat karya yang memenuhi kriteria dan persyaratan tertentu, berhak mendapatkan fasilitas pajak penghasilan (PPh).

Fasilitas pajak penghasilan tersebut dalam bentuk pengurangan penghasilan neto sebesar 60 persen dari jumlah penanaman modal berupa aktiva tetap berwujud, termasuk tanah, yang digunakan dalam kegiatan usaha utama. Pengurangan penghasilan tersebut dilakukan melalui pembebanan selama enam.

"Pembebanan enam tahun sejak tahun pajak saat mulai berproduksi komersial, masing-masing sebesar 10 persen per tahun," kata Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat, Hestu Yoga Saksama lewat keterangan resminya, Kamis (19/3).

Fasilitas ini tersedia untuk penanaman modal pada 45 bidang usaha dalam klasifikasi baku lapangan usaha Indonesia (KBLI) sepanjang penanaman modal tersebut mempekerjakan paling sedikit 300 orang tenaga kerja Indonesia.

Penentuan kesesuaian pemenuhan bidang usaha dan rencana mempekerjakan tenaga kerja Indonesia dilakukan secara online melalui sistem online single submission (OSS). Pengajuan permohonan fasilitas melalui OSS harus dilakukan sebelum saat mulai berproduksi komersial, dengan melampirkan salinan digital surat keterangan fiskal para pemegang saham dan salinan digital rincian aktiva tetap dalam rencana nilai penanaman modal.

1 dari 1 halaman

Wajib pajak yang telah mendapat fasilitas wajib menyampaikan laporan jumlah realisasi penanaman modal dan jumlah realisasi penggunaan tenaga kerja Indonesia. Laporan disampaikan setiap tahun paling lambat 30 hari sejak berakhirnya tahun pajak.

Aktiva yang mendapatkan fasilitas dilarang digunakan selain untuk tujuan pemberian fasilitas, atau dialihkan sebelum berakhirnya jangka waktu enam tahun sejak dimulainya pemanfaatan fasilitas, kecuali diganti dengan aktiva yang baru.

Pengaturan selengkapnya termasuk rincian bentuk fasilitas, dan tata cara pemanfaatan fasilitas dapat dilihat pada Peraturan Menteri Keuangan Nomor 16/PMK.010/2020. Untuk mendapatkan salinan peraturan ini kunjungi www.pajak.go.id

Seperti diketahui, aturan baru ini merupakan jawaban atas aturan teknis investment allowance untuk industri padat karya yang merupakan turunan Peraturan Pemerintah No.45/2019. Aturan yang dimaksud adalah Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.16/2020. (mdk/azz)

Baca juga:
Pembebasan Pajak Hotel dan Restoran Dinilai Kurang Tepat Sasaran
Cegah Corona, Kantor Pajak Seluruh Indonesia Tutup Hingga 5 April 2020
Stimulus Jilid II Penangkal Dampak Virus Corona Dinilai Tidak Tepat
Pemerintah Siap Relaksasi Pajak UMKM Tekan Dampak Virus Corona
Penjelasan Lengkap Stimulus Jilid II Penangkal Dampak Virus Corona, Telan Rp22,9 T
Pemerintah Tanggung Pajak Perusahaan di 19 Sektor Terdampak Corona, Ini Daftarnya

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Jatim Bersiap Jalani Kehidupan New Normal - MERDEKA BICARA with Khofifah Indar Parawansa

5