Inilah Kelebihan dan Kekurangan Sektor Ekonomi Pemerintahan Jokowi 2014-2019

UANG | 17 Oktober 2019 21:42 Reporter : Dwi Aditya Putra

Merdeka.com - Direktur Riset Center of Reform on Economics (Core) Indonesia, Piter Abdullah, mencatat torehan keberhasilan Pemerintahan Jokowi-JK selama lima tahun memimpin. Menurutnya, salah satu keberhasilan besar era Jokowi-JK adalah pembangunan infrastruktur secara masif.

"Keberhasilan utamanya pembangunan infrastruktur dan itu kita harus berterimakasih sebesar besarnya kepada Pak Jokowi," kata Piter saat ditemui di Jakarta, Kamis (17/10).

Dia menilai tanpa keberanian Presiden Jokowi, maka masyarakat Indonesia tidak bisa merasakan infrastruktur yang masif dan merata. Kehadiran infrastruktur, kata dia, tidak lagi berpusat di Pulau Jawa saja, melainkan keluar Jawa.

"Sekarang kita kan merasakan orang pulang ke Sumatera sudah bisa lewat tol. Nanti ada juga tol di Kalimantan ini luar biasa," kata dia.

Hanya saja, menurut dia, keberhasilan itu tidak diimbangi oleh desain strategis daripada pembangunan itu sendiri. "Tapi sayangnya kebijakan infrastruktur ini kurang dirancang tidak didesain dari awal itu bagaimana pemanfaatannya sehingga hasilnya kurang maksimal. Itu aja yang kurang," jelas dia.

Ke depan, Piter mengharapkan agar pembangunan infrastruktur ini tidak bertumpu pada satu sektor saja melainkan perlu dikembangkan agar bisa lebih komprehensif. "Tujuan kita mau kemana, mana saja yang kita mau kembangkan?," imbuh dia.

Dia menambahkan, salah satu yang ditinggalkan saat ini adalah industri. Bahkan, pertumbuhan industri hanya mampu bergerak di kisaran 5 persen. Padahal, negara-negara lain sudah berada di atas 20 persen

"Di zaman Pak Jokowi juga industri turun, tapi tidak bisa disalahkan sepenuhnya kepada Pak Jokowi karena proses penurunan itu sudah berlangsung sekitar 11 tahun lalu kontribusi dari industri turun, sayangnya pada periode Jokowi tidak ada upaya menghambat laju penurunan itu pertumbuhan industri," jelasnya.

Sementara itu, Piter mengaku belum menemukan terkait catatan hitam atau kegagalan yang dialami pada pemerintahan Jokowi-JK. Hanya saja ada beberapa yang memang dianggap belum bisa dioptimalkan oleh pemerintahannya.

"Gagal menurut saya tidak punya catatan kegagalan dari Pak Jokowi. Tapi kalau kurang optimal saya masih melihat banyak. Masih banyak sekali yang kurang optimal karena sekali lagi memang tidak bisa melakukan semuanya Pak Jokowi pikiran dari awalnya membangun infrastruktur akan beres semua tapi tidak. Kita berharap dia belajar dari situ," tandasnya.

Baca juga:
Survei Parameter: Mayoritas Publik Tak Ingin Gerindra Merapat ke Jokowi
3 Pekerjaan Rumah Bidang Ekonomi Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin
PKS Klaim Diminta Mensesneg untuk Bertemu Jokowi Sore Ini
Sri Mulyani Dinilai Cocok Menjadi Menko Perekonomian di Kabinet Jokowi Periode II
Jokowi dan Surya Paloh Bertemu Bahas Kerja Sama dengan Partai Non-Koalisi
Survei: Komitmen Pemberantasan Korupsi Pemerintah Jokowi Perlu Diperbaiki
Sambil Histeris, Mahasiswi Minta Ketemu Jokowi

(mdk/bim)