Jangan Sampai Salah Beli, Berikut Kriteria Emiten yang Sahamnya Harus Dihindari

Jangan Sampai Salah Beli, Berikut Kriteria Emiten yang Sahamnya Harus Dihindari
UANG | 17 Maret 2020 14:04 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi masih akan bertahan di zona negatif. Sejumlah kalangan menilai saat ini ialah momen tepat untuk membeli saham-saham jangka panjang dengan harga murah.

Analis Binaartha Sekuritas, M Nafan Aji Gusta Utama, mengungkapkan ada sejumlah aspek yang perlu dihindari saat memilih emiten sebelum membeli. Pertama, emiten yang pergerakan harga sahamnya stagnan.

Kedua, emiten yang harga sahamnya di level 50. Terakhir, emiten saham tersebut tidak menyampaikan kinerja laporan keuangan secara rutin, yang tidak sesuai dengan peraturan yang berlaku.

“Kalau emitenya tidak menerapkan GCG (good corporate governance) dengan efektif pun sebaiknya dihindari, kalau menurut saya. Saya rasa investor tahu lah mana yang emiten-emiten mana yang harus dihindari, itu segitu saya serahkan ke pelaku investor,” jelasnya kepada Liputan6.com, Selasa (17/3).

Nafan menambahkan pelemahan IHSG masih akan terjadi dalam beberapa waktu ke depan. Usai pidato Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang menyebutkan bahwa pandemic virus Corona menyebabkan kemerosotan pada perekonomian Amerika Serikat.

"Jadi memang membuat para pelaku pasar cenderung menghindar terlebih dahulu, daripada ada instrumen resiko," ujarnya.

Nafan melihat IHSG akan berhenti melemah jika telah mencapai titik jenuh jual. Dia berharap komitmen reformasi struktural pemerintah bisa mengangkat kinerja IHSG kembali.

"Misalkan pemerintah jika mampu menjalankan fundamental ekonomi domestik, yang berkesinambungan, kemudian pemerintah berkomitmen dalam pengesahan omnibus law ke depannya, karena memang patut kita tunggu," ungkapnya.

1 dari 1 halaman

BPJamsostek Soal IHSG Terimbas Virus Corona: Momen Beli Barang Bagus Harga Murah

ihsg terimbas virus corona momen beli barang bagus harga murah

Imbas merebaknya pandemi global virus virus corona atau Covid-19 berdampak ke berbagai sendi kehidupan, termasuk perekonomian. Kekhawatiran terhadap prospek pertumbuhan ekonomi global karena Covid-19 ini bahkan berdampak pada potensi penurunan pendapatan perusahaan serta minat investasi.

Tren bearish juga menyentuh pasar modal sejumlah negara, termasuk Indonesia. Kondisi pasar modal di dalam negeri yang sedang menurun ini dipandang oleh BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek) dan Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) serta Asosiasi Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) sebagai momentum yang baik untuk membeli saham.

Direktur Utama BP Jamsostek, Agus Susanto mengatakan, kondisi pasar saat ini, digambarkan sebagai sesuatu yang mengkhawatirkan. Padahal, semua tergantung perspektif sebagai investor bagaimana memanfaatkan kondisi tersebut.

"Kondisi pasar yang sedang lesu saat ini dipengaruhi oleh banyaknya investor yang keluar dari bursa saham nasional, namun kami justru melihat ini sebagai peluang yang baik untuk masuk," ujar Agus melalui siaran pers, Jakarta, Senin (16/3).

"Momen seperti ini bisa dimanfaatkan untuk membeli barang bagus dengan harga yang murah. Tentunya dengan tetap memastikan terlebih dahulu kondisi fundamental dari emiten," tambahnya.

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6

(mdk/bim)

Baca juga:
Paket Kebijakan Stimulus II Diharapkan Dorong Perbaikan IHSG
Dampak Buruk Jika IHSG Terus Anjlok
Asing Jual Saham Rp549 Miliar, IHSG Ditutup Anjlok ke Level 4.693
OJK Diminta Cabut Ketentuan Buyback Saham Tanpa Persetujuan RUPS
IHSG Ambruk, Berikut Deretan Saham Bisa Dipertimbangkan Investor
BPJamsostek Soal IHSG Terimbas Virus Corona: Momen Beli Barang Bagus Harga Murah
PT PP Siapkan Rp250 Miliar untuk Buyback Saham

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami