Jasindo Gandeng PFN Genjot Inklusi Keuangan Asuransi Tanah Air

UANG | 22 November 2019 11:06 Reporter : Idris Rusadi Putra

Merdeka.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menargetkan inklusi keuangan di 2019 sebesar 75 persen. Hal tersebut sesuai dengan fokus pemerintah yang diatur melalui Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2016 Tentang Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI).

Meningkatkan literasi keuangan ini, PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) atau Jasindo menggandeng dan Perum Produksi Film Negara (PFN) dan PT Pesonna Indonesia Jaya menggelar Vital Voices Festival atau Festival Perempuan dalam Film, Seni dan Budaya. Acara ini akan digelar pada 7 hingga 14 Desember 2019 di Gedoeng Jasindo, kawasan Taman Fatahillah, Kota Tua, Jakarta.

Direktur SDM dan Umum PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero), Linggarsari Suharso menjelaskan, melalui ajang ini pihaknya juga ingin mengenalkan literasi keuangan kepada masyarakat.

"Kami ingin asuransi itu masuk ke gaya hidup masyarakat," katanya di sela-sela peluncuran acara Vital Voices Festival di Jakarta, Jumat (22/11).

Dia menegaskan bahwa acara ini sekaligus optimalisasi gedung milik Asuransi Jasindo di daerah Kota Tua. Menurutnya, gedung tiga lantai yang bernama Gedoeng Jasindo tersebut sudah lama tak dipakai. "Dengan adanya acara ini, maka gedung tersebut jadi bermanfaat. Masyarakat bisa menikmati gedung tersebut," katanya.

Selain itu, selama acara Asuransi Jasindo juga akan mengampanyekan penggunaan single used plastic serta edukasi-edukasi menarik lainnya seperti cara mengelola kompos.

Selama festival akan diputar film-film seperti 'Kuambil Lagi Hatiku', 'Mentari di Ufuk Timur', 'Tjut Nyak Dien', 'Kartini', 'Filosofi Kopi' dan lain sebagainya.

"Kenapa kita ambil judulnya Vital Voices Festival atau Perempuan dalam Film, Seni dan Budaya? Karena untuk menggambarkan perempuan di mana perempuan sering tidak terdengar suaranya. Festival ini juga bukan hanya memutarkan film yang oleh perempuan tapi yang kami nilai penting untuk ekspresi perempuan," ujar Direktur Utama Perum PFN, Judith J. Dipodiputro.

Selain Vital Voices Talk dan pemutaran film-film nasional, festival ini juga akan dimeriahkan dengan pameran rencana produksi film PFN 2019-2023 dan pertunjukan kesenian seperti Tari Ratu Shima, Bheksan Yoga Jawa, body painting dan lainnya.

Ada juga workshop terkait pengurangan sampah, mengolah sampah organik yang dibawa oleh tim Demi Bumi, demonstrasi seni Furoshiki, pelatihan ecokids hingga coffee cupping dari The Gade Coffee & Gold.

1 dari 1 halaman

OJK Target 52,6 Juta Masyarakat Buka Rekening Bank Hingga Akhir 2019

Direktur Direktorat Penelitian dan Pengaturan Perbankan OJK, Mohammad Miftah, mengatakan tingkat inklusi keuangan diukur melalui tingkat kepemilikan rekening tabungan oleh masyarakat. Berdasarkan data World Bank, kepemilikan rekening masyarakat Indonesia di 2017 masih sekitar 49 persen.

"Tahun 2011 presentasi kepemilikan rekening hanya 19 persen. Dari indeks inilah belum disebut inklusi. Dari 19 persen di 2011 dengan usaha berbagai pihak, OJK, pemerintah sudah mencapai 49 persen 2017 dan target 2019 sebesar 75 persen," ujarnya di Banyuwangi, Sabtu (27/7).

Miftah melanjutkan, meskipun perkembangan indeks inklusi keuangan meningkat pesat, namun beberapa daerah di Indonesia khususnya wilayah Timur masih tergolong unbanked. Unbanked maksudnya belum terlibat transaksi secara langsung dengan kegiatan bank.

"Kita asumsikan ketika suatu daerah dengan pertumbuhan ekonomi tinggi sementara kepemilikan rekening kredit maupun tabungan kalau tidak dibarengi kepemilikan rekening itu kategorinya unbanked," lanjutnya.

Dengan presentasi tingkat inklusi keuangan yang baru sebesar 49 persen atau 95,4 juta penduduk dewasa Indonesia yang memiliki rekening, dibutuhkan 52,6 juta rekening baru agar dapat mencapai target 75 persen.

Oleh karena itu, untuk terus mendorong peningkatan inklusi keuangan perlu ada upaya meningkatkan jangkauan dari bank di seluruh Indonesia seperti melalui program Layanan Keuangan Tanpa Kantor untuk keuangan inklusif (Laku Pandai).

Laku Pandai merupakan program keuangan inklusif yang memungkinkan masyarakat membuka rekening tabungan, menabung, dan menarik dana melalui perantara agen yang bekerja sama dengan bank.

"Laku pandai ini kan memberi layanan yang lebih simpel. Kalau di bank orang malas antre, malas nunggu. Semakin memberi kemudahan kemudahan, laku pandai ini bisa menggantikan layanan rumit bank menjadi mudah," jelas direktur OJK tersebut. (mdk/idr)

Baca juga:
Kementerian BUMN: Defisit Likuiditas Jiwasraya Disebabkan Saham Gorengan
OJK Ungkap 3 Investor Asing Minat Investasi di Anak Usaha Asuransi Jiwasraya
OJK Minta Asuransi Pesakitan Dilarang Masuk LPP
Jiwasraya Bakal Bentuk Lembaga Penjamin Polis, Ini Tantangannya
Amanat UU Asuransi, Pemerintah Didesak Segera Bentuk Lembaga Penjaminan Polis