Jokowi Soroti Produksi Kedelai Lokal: Cari Lahan Luas yang Cocok

Jokowi Soroti Produksi Kedelai Lokal: Cari Lahan Luas yang Cocok
Presiden Jokowi. ©2020 Merdeka.com
UANG | 11 Januari 2021 11:04 Reporter : Siti Nur Azzura

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyoroti masih banyaknya impor pangan, salah satunya kedelai. Pembangunan pertanian yang dilakukan selama ini belum berhasil melepaskan Indonesia dari kebutuhan impor.

"Kedelai bisa tumbuh baik kenapa petani kita tidak mau tanam? Karena harganya kalah dengan kedelai impor. Petani disuruh jual harga impor, harga produksi tidak nutup sehingga harus dalam jumlah besar sehingga melawan harga impor," kata Jokowi dalam Pembukaan Rapat Kerja Nasional Pembangunan Pertanian 2021 di Istana Negara, Jakarta, dikutip Antara, Senin (11/1).

Untuk itu, dia meminta jajarannya menyelesaikan permasalahan produksi karena membuat Indonesia harus mengimpor sejumlah komoditas pangan seperti bawang putih, gula, jagung, kedelai dan komoditas lainnya.

"Cari lahan cocok buat kedelai, jangan cari satu hektar, dua hektar, 10 hektar, 100 ribu hektar, 500 ribu hektar, satu juta hektar cari. Urusan jagung cari lahan-lahan yang masih bisa ditanam jagung dalam skala yang lahan luas. Ini yang akan menyelesaikan masalah. Kalau kita hanya rutinitas urusan pupuk, bibit, itu memang penting. Tapi kalau bisa menyiapkan lahan dalam jumlah besar itu yang akan selesaikan masalah," jelasnya.

Menurutnya, pembangunan sektor pertanian harus dilakukan dalam skala ekonomi yang luas, seperti pembangunan kawasan lumbung pangan (food estate). Sehingga bisa mengoptimalkan infrastruktur dan teknologi untuk meningkatkan produksi dan mengurangi impor pangan.

"Kita harus bangun sebuah kawasan yang economic scale (memiliki skala ekonomi). Tidak bisa kecil-kecil lagi, makanya saya mendorong food estate harus diselesaikan. Paling tidak tahun ini di Sumatera Utara, Kalimantan Tengah diselesaikan," imbuh Jokowi.

Dia menekankan pembangunan sektor pertanian tidak bisa lagi dilakukan dengan cara yang konvensional dan hanya bersifat rutinitas, melainkan memerlukan terobosan dan inovasi. Dia ingin pembangunan food estate tuntas tahun ini agar bisa menjadi model percontohan bagi daerah lain.

"(Dibangun) dalam sebuah skala luas. Sehingga percuma kita berproduksi dikit-dikit tidak akan ngaruh apa-apa dengan yang impor-impor tadi," tandasnya. (mdk/azz)

Baca juga:
Paling Laku, Kenaikan Harga Tempe Tahu Bikin Pusing Pengusaha Warteg
Imbas Harga Kedelai Impor Naik, Kementan Targetkan RI Bisa Swasembada
Harga Kedelai Meroket, Wapres Minta Mentan Syahrul Bina Petani Lokal
Ajak Pembeli Berdiskusi, Pengusaha Tempe Cirebon Ini Siasati Naiknya Harga Kedelai
Tekan Lonjakan Harga, Kementan Akan Genjot Produksi Kedelai Lokal
Polisi Belum Temukan Unsur Pidana dari Pemeriksaan Gudang Importir Kedelai

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami