Konsumsi Listrik Jakarta Diprediksi Anjlok 30 Persen Saat Lebaran

UANG | 25 Mei 2019 10:29 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - PT PLN Distribusi Jakarta Raya (Disjaya) memperkirakan penurunan konsumsi listrik sebesar 30 persen di Jakarta saat hari perayaan Idul Fitri. Hal ini merupakan dampak dari liburnya aktifitas bisnis dan industri.

General Manager PLN Disjaya M Ikhsan Asaad mengatakan, ‎dalam kondisi normal beban puncak listrik Jakarta saat siang hari mencapai 5.100 Mega Watt (MW). Sedangkan saat Lebaran beban puncak diperkirakan turun dalam.

Dalam perkiraan, beban puncak pada pada 5 Juni 2019 akan turun sebesar 2.638 5 MW dan pada 6 Mei 2019 juga turun sebesar ‎2.708 MW.

"Beban Jakarta akan turun 30 persen. Pastilah daya yang ada akan sangat cukup," kata Ikhsan, di Jakarta, Sabtu (25/4/2019).

Penurunan konsumsi listrik ini diakibatkan berhentinya kegiatan bisnis dan industri akibat pemberlakuan libur Lebaran.

Porsi jumlah pelanggan kategori bisnis dan industri sebenarnya hanya 30 persen. Namun porsi konsumsi listrik kedua sektor tersebut mencapai 60 sampai 70 persen.

"Kalau libur konsumsi sektor industri dan bisnis langsung anjlok. kemarin libur dua hari saja (22 Mei) sudah anjlok," tuturnya.

Meski begitu, PLN tetap menjaga pasokan listrik ‎di Jakarta agar tetap andal secara berlapis di tempat strategis. PLN juga menyiapkan petugas untuk mempercepat penanganan jika terjadi gangguan kelistrikan. "Yang kami pantau 385 masjid, 11 VVIP, 11 rumah sakit, 11 sarana transportasi bandara terminal dan stasiun," tandasnya.

Sumber: Liputan6

Reporter: Pebrianto Eko Wicaksono

Baca juga:
Mantan Bos Telkom ALex Sinaga Bakal Jadi Dirut PLN?
Penjualan Listrik PLN Turun Akibat Demo 22 Mei
PLN Ajak Industri Gunakan Premium Green Energy
PLN Tak Operasikan 10.000 MW Pembangkit Listrik Saat Lebaran
PLN Sebut Konsumsi Listrik Jawa Bali Saat Lebaran Turun 60 persen
Amankan Infrastruktur Listrik, PLN Siagakan Kendaraan Lapis Baja
Galian Mangkrak Bikin Macet, Wali Kota Tangerang Bakal Panggil PLN

(mdk/idr)