Laba bersih Blue Bird capai Rp 828 M di 2015

UANG | 1 April 2016 13:08 Reporter : Saugy Riyandi

Merdeka.com - PT Blue Bird Tbk (BIRD) membukukan laba bersih konsolidasi sepanjang 2015 mencapai Rp 828,94 miliar, naik 12,13 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 739,25 miliar.

Direktur Utama BIRD, Purnomo Prawiro mengatakan kenaikan laba bersih ini didorong penurunan biaya bunga. "Penurunanan biaya bunga tersebut disebabkan belanja yang dilakukan oleh perseroan dengan dana hasil IPO," ujar Purnomo dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (1/4).

Seiring laba, pendapatan bersih tumbuh 15,15 persen menjadi Rp 5,47 triliun, dibandingkan periode yang sama 2014 sebesar Rp 4,75 triliun.

Peningkatan tarif tersebut ditopang pemerintah menyetujui kenaikan tarif taksi regular per kilometer (km) dari Rp 3.600 per km ke Rp 4.000 per km atau terdapat kenaikan sebesar sekitar 11 persen di akhir 2014.

Selain itu penambahan jumlah armada operasional taksi regular naik sekitar 8 persen pada 2015 menjadi 19.377 unit dari 17.882 unit di 2014. Adapun biaya langsung taksi regular BIRD pada 2015 naik 16 persen di 2015 dibandingkan periode yang sama tahun lalu, dimana kenaikan biaya langsung terutama dipicu dua komponen biaya yaitu kenaikan kompensasi kepada pengemudi dan beban bahan bakar atau Bahan Bakar Minyak (BBM).

"Kompensasi kepada pengemudi merupakan komponen biaya langsung terbesar yaitu sekitar Rp 1,4 triliun pada 2015 dibandingkan Rp 1,1 triliun di 2014 yang mencerminkan kenaikan sekitar 20 persen di 2015 dibandingkan dengan 2014," jelas dia.

Purnomo menambahkan kompensasi kepada pengemudi mencerminkan pendapatan bersama atau shared revenues dari perseroan kepada pengemudi regular taksi sebesar 31,4 persen dari pendapatan di 2015, lebih besar dari 2014 sebesar 30,3 persen.

"Ini juga lebih besar daripada beban bahan bakar yang mencapai 22,8 persen dari pendapatan di 2015," tegas dia.

Purnomo menambahkan periode 2011-2015, bagian kompensasi kepada pengemudi dari pendapatan perseroan selalu meningkat, sebagai contoh di 2011 Blue Bird membagi pendapatan bersama dengan pengemudi sebesar 27 persen, sedangkan di 2015 mengalami peningkatan sekitar 31 persen.

"BIRD mengambil kebijakan perusahaan berkorban demi kesejahteraan pengemudi dengan jalan

meningkatkan kompensasi kepada pengemudi taksi regular mengingat kondisi ekonomi yang sedang sulit," pungkas dia.

Baca juga:
Ekonomi tengah sulit, laba 2015 Unilever cuma naik tipis ke Rp 5,8 T
Sentimen global membaik, IHSG dibuka menguat ke level 4.827
Perusahaan induk Bakrie catat kerugian Rp 1,75 T tahun lalu
BEI supensi perdagangan saham tujuh emiten pasar modal
Gelar festival pasar modal syariah, BEI harap investor meningkat

(mdk/sau)

BERI KOMENTAR
Join Merdeka.com