Ma'ruf Amin Minta Pengelola Tak Potong Dana Wakaf Tunai

Ma'ruf Amin Minta Pengelola Tak Potong Dana Wakaf Tunai
Wapres Maruf Amin. ©Setwapres
UANG | 24 Oktober 2020 18:00 Reporter : Sulaeman

Merdeka.com - Pemerintah terus berupaya memacu pengembangan ekonomi dan keuangan syariah dalam rangka akselerasi pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19. Salah satunya dengan membentuk Gerakan Nasional Wakaf Tunai (GNWT) untuk memperluas partisipasi masyarakat dalam mengumpulkan dana sosial.

Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta pihak pengelola GNWT tidak mengurangi jumlah dana yang ada, justru pengelola diminta mampu memberikan manfaat bagi masyarakat luas. Mengingat dana yang terkumpul melalui wakaf tunai tersebut adalah dana abadi umat.

"Dana yang terkumpul melalui wakaf tunai tersebut adalah dana yang bersifat abadi, atau dana abadi umat, yang jumlah pokoknya tidak boleh berkurang namun manfaatnya akan terus berkembang," ujar dia dalam Webinar Strategis Nasional Indonesia Menuju Pusat Produsen Halal Dunia, Sabtu (24/10).

Oleh karena itu, diperlukan kreativitas dan inovasi dalam pengelolaan dan pengembangannya. Alhasil dalam jangka panjang pengembangan dana sosial syariah akan mendorong penciptaan usaha-usaha Syariah baru.

"Saya minta agar Manajemen Eksekutif KNEKS bersama dengan Badan Wakaf Indonesia (BWI) serta kementerian dan lembaga terkait untuk segera menindaklanjuti program ini," jelasnya.

Baca Selanjutnya: Banyak Masyarakat Belum Paham Tentang...

Halaman

(mdk/azz)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami