Mendag Lutfi Akui Produk UMKM RI Susah Tembus Pasar Inggris Raya & Eropa

Mendag Lutfi Akui Produk UMKM RI Susah Tembus Pasar Inggris Raya & Eropa
Muhammad Lutfi. ©Liputan6.com/Immanuel Antonius
EKONOMI | 29 Juli 2021 18:07 Reporter : Anisyah Al Faqir

Merdeka.com - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan, produk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Indonesia sulit menembus pasar Inggris Raya dan Eropa. Sebab, produk-produk yang dijual di Inggris harus mengantongi sertifikasi produk yang masih belum banyak dimiliki para pelaku UMKM.

"Inggris standar produknya sangat tinggi dan kadang butuh sertifikasi yang membebani pelaku usaha, terutama UMKM," kata Luthfi dalam UK SME's Business Summit 2021, Jakarta, Kamis (29/7).

Selain itu, Inggris juga dalam waktu dekat akan melakukan berbagai perubahan, sejalan dengan tak lagi bergabung dengan Uni Eropa. Akibatnya, proses ekspor produk ke Inggris pun berpotensi terhambat. "Beberapa kebijakan Inggris juga mengalami perubahan sehingga ini berpotensi menjadi hambatan ekspor bagi Indonesia," kata dia.

Untuk menghindari hal tersebut, Lutfi mengaku akan berusaha memainkan perannya dalam kerja sama Indonesia-Inggris yakni Joint Economic Trade Committee (JETCO). Lewat kerja sama bilateral ini, dia akan memastikan Indonesia tidak akan mengalami hambatan-hambatan dalam proses perdagangan.

"Dengan adanya JETCO ini diharapkan bisa membantu identifikasi dan menghilangkan hambatan ekspor Indonesia masuk pasar Inggris," kata dia.

Indonesia-Inggris telah menjalin kerja sama selama 72 tahun. Namun sayangnya, saat ini nilai kerjasama perdagangan bilateral masih rendah. Tercermin dari total nilai ekspor Indonesia ke Inggris tahun 2020 hanya USD 1,28 miliar. Angka ini lebih rendah dibandingkan hubungan kerja sama Inggris dengan berbagai negara di Asia Tenggara seperti Singapura, Thailand, Malaysia dan Vietnam.

"Perdagangan Indonesia-Inggris masih lebih rendah dibandingkan dengan negara lain," kata dia mengakhiri. (mdk/azz)

Baca juga:
Menteri Erick Minta BNI Bantu Produk UMKM Indonesia Go Eropa
Penyebab Kontribusi Ekspor UMKM ke Ekonomi RI Masih Rendah
Ma'ruf Amin Sayangkan Indonesia Masih Impor Produk Makanan Halal
Pemerintah Siapkan Regulasi Blokir Produk Impor di E-Commerce
95 Persen Produk Laptop di Indonesia Masih Impor
Neraca Perdagangan Terancam Defisit Akibat Penanganan Covid-19 Belum Maksimal

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami