Menko Luhut Apresiasi Program QRIS Bank Indonesia Dorong Penciptaan Ekosistem Digital

Menko Luhut Apresiasi Program QRIS Bank Indonesia Dorong Penciptaan Ekosistem Digital
Kenalan dengan QRIS, Standarisasi Bayar Non Tunai dari BI yang Praktis dan Aman. ©Shutterstock
UANG | 3 Maret 2021 12:25 Reporter : Anisyah Al Faqir

Merdeka.com - Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan menyebut, Bank Indonesia memiliki target 12 juta pengguna QRIS di tahun ini. Target tersebut sejalan dengan upaya pemerintah untuk mendigitalisasi pelaku UMKM dan menciptakan ekosistem digital.

"Hal ini sejalan dengan kampanye Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia dengan menargetkan 6,1 juta artisan, Indonesia onboarding ke ekosistem digital pada 2021," tutur Menko Luhut dalam Pembukaan Karya Kreatif Indonesia (KKI) Sesi I bertema Eksotisme Lombok secara virtual, Jakarta, Rabu (3/3).

Bahkan, kata Menko Luhut, demi menjalankan program ini bank sentral turun tangan untuk menyosialisasikan QRIS sebagai QR code satu-satunya di Indonesia dalam sistem pembayaran digital. Dia pun mengajak Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo untuk bekerja sama dalam mempercepat penciptaan ekosistem baru ini.

"Kita bahu-membahu bekerja sama dengan BI dan lakukan ekosistem digital untuk memperluas dan mempercepat QRIS," kata dia.

"Saya senang BI betul-betul turun ke bawah dengan QRIS, jadi kita melihat betapa peran BI betul betul berikan ini, saya sudah mengikuti berapa tahun dan saya juga apresiasi kepada BI," sambung Luhut.

Maka dari itu, Menko Luhut ingin pemerintah dan regulator bekerja sama dalam percepatan ekosistem ekonomi digital. Mulai dengan memberikan pelatihan transformasi digital ke setiap kabupaten kota. Pemerintah daerah juga diharapkan bisa memberikan dukungan dalam program ini.

"Saling mendorong dan saling mengingatkan agar program ini terus berjalan," kata dia.

Baca Selanjutnya: Selanjutnya...

Halaman

(mdk/bim)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami