Menko Luhut: Penerapan B30 Bakal Pangkas Impor Energi 50 Persen

UANG | 13 November 2019 18:43 Reporter : Wilfridus Setu Embu

Merdeka.com - Indonesia akan menerapkan campuran minyak sawit 30 persen ke Solar atau B30 dalam waktu dekat. Langkah ini diyakini dapat menekan impor energi secara signifikan.

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, penerapan B30 bisa menekan impor energi Indonesia hingga 50 persen di tahun depan.

"Kalau kita bikin nanti 1 Desember mulai dengan B30, saya pikir kita akan bisa mendekati hampir 50 persen di tahun depan," kata dia di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (13/11).

Sementara untuk penerapan B20 yang sudah berjalan, kata Luhut telah berhasil mengurangi impor energi Indonesia hingga 23 persen. Data tersebut diambil per September tahun ini.

"Kalau kita sampai B50, baru kita ketemu lagi. Kita nggak perlu urusan sama EU (Uni Eropa). Kita memohon, memohon selama ini supaya kita bisa ekspor ke sana," tegas dia.

"Dia (Uni Eropa) yang akan datang ke kita minta. Karena pada 2045 kita akan produksi 100 juta ton kelapa sawit. Dari angka ini kita akan global player di dalam hal energi," tandasnya.

1 dari 1 halaman

Uji Coba B30 Selesai Oktober 2019

Plt Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Djoko Siswanto mengatakan, uji coba penggunaan campuran biodiesel 30 persen menggunakan Bahan Bakar Nabati (BBN) atau B30 ditargetkan selesai pada Oktober 2019.

Dia menjelaskan, ke depan pemerintah tak hanya mengimplementasikan B30 pada sektor transportasi, uji coba B30 untuk kereta api dan kapal juga akan segera dilakukan. Mulai awal tahun 2020, penggunaan komposisi minyak sawit (FAME) pada biosolar sudah mencapai 30 persen dari saat ini sebesar 20 persen.

"Setelah 2008 berjalan dengan baik uji coba campuran FAME dengan solar, kita tingkatkan hingga uji coba B30 yang selesai Oktober ini untuk dilaksanakan di tahun 2020," kata Djoko dikutip Antara, Jumat (18/10).

Dia menjelaskan, kronologi implementasi kebijakan B30 tak lepas dilatarbelakangi tingginya impor solar, sementara di sisi lain melimpahnya ketersediaan bahan baku kelapa sawit Indonesia.

"Karena solar saat itu sebagian masih impor, di saat yang bersamaan Indonesia adalah negara pertama atau kedua terbesar memproduksi sawit di dunia. Tapi kini Indonesia sudah bebas impor minyak tanah, solar, bahkan avtur nantinya," ungkap Djoko.

Dasar lain dari pertimbangan pemerintah adalah perluasan pemanfaatan BBN sebagai pengganti bahan bakar fosil. Pemerintah menyadari pentingnya peranan generasi muda dalam mendukung pelaksanaan program tersebut.

Di samping itu, penggunaan biodiesel dinilai sebagai penghasil energi yang ramah lingkungan. "Kami juga berkomitmen kepada dunia, agar dunia tetap bersih, tetap sehat dan tidak terjadi pemanasan global sesuai dengan COP 21 di Paris," tandasnya. (mdk/idr)

Baca juga:
KAI Beli 36 Lokomotif yang Bisa Serap Biodiesel 20 Persen
Defisit Neraca Transaksi Berjalan Turun, Menko Airlangga Banggakan Program B20
Menko Airlangga Bakal Promosi Kelapa Sawit di Hannover Messe 2020
ESDM: Implementasi B30 Akan Dimulai Januari 2020
ESDM: Uji Coba B30 Ditargetkan Selesai Oktober 2019
Hingga September 2019, Realisasi B20 Mencapai 4,49 Juta Kl