Menko Luhut: Penurunan Harga BBM Tidak Bertujuan Politis

UANG | 20 Februari 2019 20:23 Reporter : Kamilah

Merdeka.com - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan memberikan penjelasan terkait penurunan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) beberapa waktu lalu.

Luhut menegaskan, penurunan harga BBM sama sekali tidak memiliki tujuan politis atau pencitraan.

"Itu (penurunan harga BBM) bukan politis," ujar Luhut, di acara Afternoon Tea, di Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Jakarta, Rabu (20/2).

Luhut menjelaskan, keputusan pemerintah untuk menurunkan harga BBM disebabkan oleh menurunnya harga minyak mentah dunia (crude oil). "Itu karena harga crude oil menurun jadi kenapa kita tidak turunkan," katanya.

Dengan demikian, menurut dia, tidak ada salahnya jika pemerintah juga ikut menurunkan harga BBM seperti Pertalite hingga Premium. "Kenapa tidak kalau kita turunkan," tutup dia.

Sebelumnya, pada 10 Februari lalu harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Premium mengalami penurunan sebesar Rp 100 per liter. Penurunan juga terjadi pada jenis non subsidi yang turun hingga Rp 800 per liter.

Berikut ini harga BBM yang dijual Pertamina sekarang,
1. Pertamax Turbo disesuaikan dari Rp 12.000 menjadi Rp 11.200 per liter
2. Pertamax disesuaikan dari Rp 10.200 menjadi Rp 9.850 per liter
3. Dexlite disesuaikan dari Rp 10.300 menjadi Rp 10.200 per liter
4. Dex disesuaikan dari Rp 11.750 menjadi Rp 11.700 per liter
5. Premium (subsidi) disesuaikan dari Rp 6.550 menjadi Rp 6.450
5. Pertalite tetap Rp 7.650 per liter

Baca juga:
Pertamina Jamin Keuangan Aman Meski Harga Premium Turun
Menko Luhut Soal Penurunan Harga Pertamax CS: Ekonomi Kita Membaik
Ketua DPR: Politis atau Tidak, Rakyat Rasakan Kemurahan BBM
Fadli Zon Nilai Penurunan Harga BBM untuk Curi Simpati Rakyat
Menteri Jonan Soal Penurunan Harga Pertamax CS: Mengikuti Mekanisme Pasar
Arcandra Tegaskan Formula Baru BBM Nonsubsidi Perkecil Perbedaan Harga Antar SPBU

(mdk/idr)