Menperin Airlangga: Habibie Pendukung Hilirisasi dan Nilai Tambah Manufaktur

UANG | 11 September 2019 21:31 Reporter : Idris Rusadi Putra

Merdeka.com - Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto mengatakan bahwa mendiang presiden RI ke-3, Bacharudin Jusuf Habibie adalah tokoh pendukung nilai tambah manufaktur melalui konsep Habibienomics di Indonesia.

"Beliau pendukung kebijakan hilirisasi atau nilai tambah manufaktur," kata Menperin melalui pesan aplikasi di Jakarta, Rabu malam.

Airlangga menyampaikan bahwa pendekatan teknologi untuk kesejahteraan yang dicanangkan mantan Presiden Habibie merupakan filosofi yang relevan untuk terus dilanjutkan.

"Bapak Presiden Joko Widodo lah yang mengimplementasikan pada periode pertama pemerintahannya dengan pembangunan infrastruktur, hilirisasi mineral, serta di fasilitasinya merek nasional dalam berbagai produk manufaktur nasional," ungkap Airlangga seperti dikutip Antara.

Selain itu, pemikiran presiden ketiga RI tersebut juga diimplementasikan dalam membangun ekosistem teknologi, seperti menciptakan ekosistem Industri 4.0 saat ini.

Habibie yang lahir di Parepare, Sulawesi Selatan, pada 25 Juni 1936 itu wafat akibat masalah pada jantungnya.

Sebanyak 44 dokter yang dipimpin oleh tim dokter kepresidenan sudah bekerja merawat Habibie sejak presiden ketiga RI tersebut dirawat di RSPAD Gatot Soebroto pada 1 September 2019.

Baca juga:
Sembilan Perusahaan Tekstil Tutup Akibat Gempuran Produk Impor
Penjelasan Airlangga Soal Desain Mobil Esemka Disebut Mirip Mobil China
6 Strategi Pemerintah dan BI Untuk Tingkatkan Industri Manufaktur RI
BI dan Pemerintah Putar Otak Cari Cara Genjot Industri Manufaktur
Kemenperin Sebut Pertumbuhan Industri Tekstil RI Masih Tinggi
BI Sebut Industri Manufaktur Buat Pertumbuhan Ekonomi RI Melempem

(mdk/idr)