Minimalisir Kerugian di Musim Kering, Jasindo Sarankan Petani Ikut Asuransi

UANG | 8 November 2019 18:17 Reporter : Idris Rusadi Putra

Merdeka.com - Musim kemarau dan kekeringan yang melanda Indonesia pada pertengahan 2019, dikhawatirkan membuat gagal panen di musim tanam April-September. Dari data BMKG, kejadian kekeringan parah di Indonesia pada 2019 umumnya disebabkan kejadian anomali iklim di Samudera Pasifik berupa El Nino dan/atau di Samudera Hindia berupa Dipole Mode positif (IOD+).

Fenomena El Nino merupakan anomali suhu permukaan laut di wilayah Pasifik Tengah Ekuator yang lebih panas dari biasanya. Melihat kondisi ini, PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) atau Asuransi Jasindo mengajak para petani untuk mengasuransikan lahan sawahnya.

Direktur Utama Asuransi Jasindo, Edie Rizliyanto mengatakan, produk Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) yang bekerjasama dengan Kementerian Pertanian berfungsi memberikan rasa aman bagi petani untuk menghindari gagal panen.

"Sampai saat ini lahan sawah yang telah dilindungi oleh Asuransi Jasindo mencapai hampir 1 juta hektare. Diharapkan target AUTP dari Kementerian Pertanian bisa ditingkatkan lagi sehingga dapat melindungi semua petani yang mempunyai lahan garap di bawah 2 hektare," tutur Edie di Jakarta.

Edie melanjutkan, AUTP merupakan pengejawantahan UU No. 19 Th. 2013 Tentang Pemberdayaan dan Perlindungan Petani. "Melalui Kementerian Pertanian dan Kementerian BUMN, Asuransi Jasindo ditunjuk untuk melaksanakan program Pemerintah tersebut," katanya.

1 dari 1 halaman

Asuransi Bantu Petani

AUTP mampu membantu petani saat mengalami musim kering berkepanjangan seperti yang terjadi sejak pertengahan 2019. AUTP akan mengganti kerugian yang dialami petani, sehingga dapat membeli bibit dan pupuk untuk musim tanam berikutnya.

"Diharapkan dengan mengikuti AUTP petani mempunyai modal awal untuk memulai kembali usaha pertaniannya sehingga tidak terjerat utang kepada rentenir untuk memperoleh modal awal bertani. Tak hanya itu, dengan mengikuti AUTP Petani juga akan lebih mudah terakses kepada lembaga keuangan," tuturnya.

Asuransi Jasindo berharap semakin banyak petani yang memanfaatkan asuransi ini, karena asuransi ini memiliki premi yang kecil tapi mampu memberikan jaminan yang maksimal. "Terutama untuk petani penggarap yang masih hidup di bawah garis kemiskinan dapat diberikan bantuan subsidi premi full dari APBN," lanjutnya.

Untuk mengakses asuransi ini, para petani cukup membayar Rp 36.000 dan sisa Rp 144.000 akan disubsidi pemerintah. (mdk/idr)

Baca juga:
Kemenkeu Sebut Kenaikan Tarif BPJS Kesehatan Sudah Sesuai Perhitungan
BCA Tawarkan Produk Baru untuk Asuransi Dana Pensiun
Dikunjungi Menteri Edhy, Nelayan Muara Angke Curhat Soal Pulau Reklamasi Buat Susah
Perusahaan Asuransi Hanwha Life Incar Premi Rp100 Miliar di 2020
Hanwha Life Luncurkan Produk Asuransi dan Perencanaan Keuangan Jangka Menengah
Dana Kelola BPJS Ketenagakerjaan Capai Rp410 Triliun

TOPIK TERKAIT