Nilai Tukar Rupiah Tak Beranjak dari Level Rp14.000-an per USD

UANG | 9 Desember 2019 17:56 Reporter : Idris Rusadi Putra

Merdeka.com - Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD) masih betah di level Rp14.000-an per USD. Pagi tadi, Rupiah dibuka di level Rp14.005 per USD atau menguat tipis dibanding penutupan perdagangan sebelumnya di Rp 14.037 per USD.

Mengutip data Bloomberg, Rupiah bergerak stabil di level Rp14.000-an per USD. Hingga penutupan, Rupiah berada di Rp14.010 per USD.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) mencatat nilai tukar Rupiah mengalami depresiasi atau pelemahan terhadap dolar Amerika Serikat (AS) sebesar 0,41 persen pada November 2019 dibanding bulan sebelumnya.

"Pada November 2019, Rupiah secara rata-rata mengalami apresiasi 0,42 persen meskipun secara point to point mengalami depresiasi 0,41 persen dibandingkan dengan level akhir Oktober 2019," kata Gubernur BI, Perry Warjiyo, di kantornya, Jakarta, Kamis (20/11).

Namun kondisi Rupiah tetap stabil sejalan dengan kinerja Neraca Pembayaran Indonesia yang membaik. Sejak awal tahun sampai dengan 20 November 2019 nilai tukar Rupiah tercatat menguat 2,03 persen (ytd).

1 dari 1 halaman

Luhut Ingin Rupiah Kembali ke Level Rp10.000 per USD

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebut upaya hilirisasi di sektor energi bisa membuat rupiah menguat sampai di bawah Rp10.000 per USD. Saat ini, rupiah terhadap dolar masih di angka Rp14.000 per USD.

Luhut menjelaskan bila current account defisit (CAD) bisa membantu penguatan nilai tukar rupiah terhadap dolar. Ada sejumlah cara untuk mewujudkan ini. Misalnya meningkatkan ekspor dan mengurangi impor. Pada sektor energi kebijakan mandatori biodiesel 20 persen (B20) sudah berjalan, dan akan dilanjutkan dengan B30.

"Kalau dari sini kita hemat (akan ada) 29 persen pengurangan volume impor," kata Luhut di Kantor Kemenko Maritim dan Investasi, Jakarta, Selasa (3/12).

Dia melanjutkan impor tahun ini sudah sama dengan jumlah impor pada tahun 2009. Jika ini diteruskan secara berkelanjutan dan bisa ada penurunan impor energi sampai 35 persen.

Diperkirakan saat ini jumlah impor energi mencapai Rp300 triliun. Bila ada penurunan 30 persen kira-kira Rp100-200 triliun penurunan impor energi.

Sementara tahun ini, hitungan ekspor stainless steel dan plus sedikit carbon steel diperkirakan mencapai USD 9 miliar. Tahun depan USD 13,8 miliar. Lalu di tahun berikutnya lagi diperkirakan mencapai USD 20 miliar.

"(Ini semua) tergantung harga nikel," kata Luhut. (mdk/idr)

Baca juga:
Luhut Ingin Rupiah Kembali ke Rp10.000 per USD, Ini Strateginya
Rupiah Dibuka Loyo di Awal Pekan Ini
Bank Mandiri Cabang Sorong Jadi Kantor Pengelola Kas Titipan Terbaik di 2019
BI Catat Pertumbuhan Likuiditas Oktober 2019 Melambat
Nilai Tukar Rupiah Stagnan di Level Rp14.000-an per USD
Nilai Tukar Rupiah Stagnan Jelang Akhir Pekan

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.