OJK Sebut Kinerja Keuangan Perbankan Syariah Lebih Kinclong Dibanding Konvensional

OJK Sebut Kinerja Keuangan Perbankan Syariah Lebih Kinclong Dibanding Konvensional
OJK. ©2018 Merdeka.com
UANG | 25 Februari 2021 11:23 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebut kinerja keuangan perbankan syariah masih menunjukkan tren pertumbuhan yang baik dibandingkan perbankan konvensional.

"Saya mengupdate perkembangan keuangan syariah Indonesia yang selama beberapa tahun ini. Pertumbuhan aset keuangan syariah semakin membaik di akhir tahun 2020 mencapai 22,79 persen YoY," kata Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK, Heru Kristiyana pada peluncuran virtual Roadmap Pengembangan Perbankan Syariah 2020-2025 di Jakarta, Kamis (25/2).

Adapun total aset keuangan syariah Indonesia (tidak termasuk saham syariah) pada Desember 2020 telah mencapai mencapai Rp1.802 triliun dengan pangsa pasar sebesar 89 persen dari keuangan konvensional.

"Tentunya juga kita mencermati perkembangan ini dan kita harapkan pada tahun berikutnya dengan peluncuran roadmap ini kita harapkan peran ini akan semakin besar pada tahun-tahun berikutnya," ujar Heru.

OJK optimis, tren perbankan syariah beberapa tahun ke depan akan terus menunjukkan pertumbuhan. Bahkan selama pandemi Covid-19, pihaknya melihat bahwa aset, dan pembiayaan yang diberikan maupun Dana Pihak Ketiga (DPK) terus tumbuh sangat baik.

"Kita melihat bahwa total aset kita tumbuh sebesar 13 persen, kemudian juga pembiayaan yang diberikan juga tumbuh dengan baik kita melihat sebesar 9,08 persen, sementara dana pihak ketiga tumbuh 11,8 persen," ungkapnya.

Lebih lanjut, Heru mengatakan di masa pandemi covid-19 pembiayaan yang diberikan perbankan syariah masih tumbuh positif dibandingkan dengan perbankan konvensional. Hal itu terlihat di perbankan konvensional, untuk kredit yang diberikan terkontraksi sekitar 2,4 persen.

"Sementara di industri perbankan syariah ini tumbuh dengan sangat membahagiakan bahwa masih tumbuh positif cukup tinggi," katanya.

Kemudian di sisi risiko kredit, kinerja perbankan syariah masih mencatatkan kredit macet atau NPL dan NPF nett masih terkendali dengan baik. Di mana NPF gross nya sebesar 3,08 persen, ini lebih baik prestasinya dibanding pada posisi yang sama tahun 2019.

"Tahun lalu NPF gross kita mencatatkan 3,11 persen, sementara di posisi akhir Desember 2020 turun jadi 3,08 persen. Demikian juga posisi nett-nya yang turun dari 1,89 persen menjadi 1,7 persen sehingga resiko kredit ini kalau kita lihat terkendali dengan baik dengan tren yang menurun," jelasnya.

Selanjutnya, dari sisi rasio intermediasi meskipun terlihat adanya sedikit penurunan karena pandemi covid-19. Tapi masih mencatatkan hasil yang positif dan pihaknya menyatakan pembiayaan masih tumbuh sekitar 8,8 persen.

"Sementara DPK tumbuh sangat baik di 11,80 persen. Tentunya tadi saya sebutkan sangat membanggakan kita, dan kami minta juga tentunya pimpinan perbankan untuk terus mendukung dan menjaga perbankan syariah kita," ujarnya.

Heru berharap ke depannya perbankan syariah bisa terus mencatatkan pertumbuhan yang positif, dan ingin menjadikan perbankan syariah semakin dilihat orang. Sehingga masyarakat Indonesia bisa melakukan transaksinya melalui bank syariah.

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6.com (mdk/idr)

Baca juga:
Menengok Isi Roadmap Pengembangan Perbankan Syariah Indonesia 2020-2025
Luncurkan RP2SI, OJK Harap RI Segera Jadi Pusat Ekonomi Syariah Dunia
Genjot KPR Subsidi, BTN Ekspansi Bisnis ke Sumatera Utara
LPS Turunkan Tingkat Bunga Penjaminan 25 Basis Poin
Laba Bank di AS Anjlok 36 Persen di 2020 Akibat Pandemi Covid-19
Kuartal I 2021, Citibank Bukukan Penjualan 3 Obligasi Total Rp 88,24 Triliun

TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami