Pegawai Kementerian BUMN Ungkap Beda Kepemimpinan Erick Thohir dan Rini Soemarno

UANG | 14 Desember 2019 14:30 Reporter : Nur Habibie

Merdeka.com - Kepala Bagian Protokol dan Humas Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Ferry Andrianto, mengungkapkan kepemimpinan Menteri Erick Thohir mengedepankan prinsip transparansi dan akuntabilitas. Hal ini yang menjadi pembeda dengan kepemimpinan Menteri Rini Soemarno sebelumnya.

Menurutnya, saat era Menteri Rini, banyak informasi yang tak sempurna kepada masyarakat. Sehingga dapat menimbulkan suatu pemahaman yang berbeda.

"Makanya, mungkin dirasakan periode sebelumnya mungkin informasinya relatif masih ada yang belum sempurna, informasinya miss, sehingga banyak informasi yang beredar baik di media mainstream atau medsos itu informasi-informasi yang dirasa masih belum utuh, belum lengkap," ujarnya dalam forum diskusi bertajuk "Garuda dan Momentum Pembenahan BUMN" di Kedai Sirih Merah, Jakarta Pusat, Sabtu (14/12).

Menteri Erick, lanjutnya, ingin prinsip ini diterapkan dalam memajukan perusahaan pelat merah. Menteri Erick pun membuat teamwork BUMN yang kompak agar harapan tersebut dapat terwujud. Masyarakat juga diminta untuk aktif dalam mengawasi perusahaan BUMN.

"Masyarakat juga harus ikut mengawasi. Bahwa BUMN harus dimanage secara transparan, akuntabel. Itu memang harus dilakukan. Makanya ketika BUMN itu kurang terbuka ya mungkin bisa disalahtafsirkan ada apa dengan BUMN ketika kinerjanya tidak bisa transparan ke masyarakat," jelasnya.

Ferry menambahkan apa yang dilakukan oleh Erick Tohir dalam masa-masa awal menjadi menteri BUMN merupakan suatu komitmen untuk membuat BUMN bersih. "Dengan langkah bersih-bersih ini diharapkan bisa menciptakan suatu langkah berikutnya, yaitu menciptakan pimpinan baik, pengawasan maupun pengurusan yang profesional," ujarnya.

"Tentunya kita lakukan sesuatu yang harus ekstra bahwa Pak Erick harus memulai suatu konsep yang jelas untuk membawa BUMN hingga sangat besar dengan aset Rp8 ribuan dan laba Rp200 triliun. Ini sesuatu yang tidak main-main," kata Ferry.

1 dari 1 halaman

Sadar Kelola Aset Besar, Erick Thohir Mau Pemimpin BUMN Bersih dan Profesional

Juru Bicara Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Ferry Andrianto, mengatakan kedatangan Menteri Erick Thohir membawa banyak perubahan. Menurut dia, Menteri Erick sadar publik berharap adanya ekstra effort dan kejelasan dalam membangun BUMN yang sangat besar dengan aset mencapai Rp8.000 triliun.

"Gaya kepemimpinan menteri itu pasti berbeda. Dan tentunya pak Erick hadir ke sini dengan segala macam pertimbangan, masukan, review yang sudah dilakukan oleh menteri-menteri sebelumnya," tuturnya dalam sesi diskusi Perspektif Indonesia yang digelar Smart FM di Jakarta, Sabtu (14/12).

Maka dari itu, dia melanjutkan, langkah pertama yang dilakukan oleh Menteri Erick Thohir adalah membuat suatu komitmen BUMN harus bersih.

"Nah, dengan langkah bersih-bersih ini diharapkan bisa menciptakan suatu langkah berikutnya, yaitu menciptakan pimpinan BUMN baik pengawasan maupun kepengurusan itu yang profesional," dia menambahkan.

Adapun pada masa awal kepemimpinannya, Menteri Erick telah membenahi struktur organisasi dalam beberapa perusahaan pelat merah dengan merombak sejumlah direksi dan komisaris. Ferry menambahkan, Menteri Erick selanjutnya juga akan membangun teamwork pengurus BUMN yang kompak dan solid.

Dengan adanya komitmen tersebut, Ferry kemudian meminta masyarakat untuk ikut mengawasi pergerakan sejumlah perusahaan milik negara. "Makanya dengan komitmen tadi dengan pertimbangan bahwa ini masyarakat harus tau, masyarakat juga harus ikut mengawasi," imbuh Ferry.

(mdk/bim)

Baca juga:
5 Kritik Tajam Kubu Prabowo Soal Ekonomi Bikin Heboh Negeri
Wamen Arcandra: Tak Benar Pertamina Bangkrut Karena Program BBM Satu Harga
Ini Jawaban Tegas Menteri Rini Soal Isu BUMN Bangkrut
Jawab Kritik Prabowo, Menteri Rini Sebut Tata Kelola BUMN Selalu Transparan
Jokowi Minta Prabowo Bicara Pakai Data Soal BUMN Bangkrut
Staf Khusus Presiden Bantah Prabowo Soal Banyak BUMN Bangkrut
10 Deretan Janji Perbaikan Ekonomi RI di Pidato Kebangsaan Prabowo

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.