Pemerintah Tetapkan 8 Titik Uji Coba Penyaluran B30

Pemerintah Tetapkan 8 Titik Uji Coba Penyaluran B30
UANG | 18 November 2019 18:28 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Pemerintah akan melakukan uji coba penyaluran solar yang telah dicampur dengan 30 persen biodiesel (B30) di delapan titik serah, sebelum program B30 diterapkan pada 2020.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan, sebelum uji coba penyaluran B30 dilakukan, pihaknya telah menetapkan penggunaan komposisi minyak sawit (FAME) untuk dicampurkan B30 ini.

"Ini kami mau mulai (uji coba B30)," kata Arifin, di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Senin (18/11).

Uji coba distribusi akan dilakukan di delapan titik serah, yaitu Terminal BBM Rewulu, Medan, Balikpapan, Plumpang, Kasim, Plaju, Panjang, dan Boyolali, dengan mekanisme penyaluran berbeda. Yaitu moda transportasi darat menggunakan truk, pipa, dan kapal.

Untuk mendukung pelaksanaan uji coba penyaluran B30, Kementerian ESDM pun telah menerbitkan payung hukum berupa Keputusan Menteri ESDM No 227 K/10/MEM/2019 tentang pelaksanaan uji coba pencampuran bahan bakar nabati (BBN) jenis biodiesel 30 persen (B30) ke dalam bahan bakar minyak (BBM) jenis solar periode 2019.

1 dari 1 halaman

Badan Usaha Pemasok B30

pemasok b30

Dalam Kepmen tersebut juga menetapkan badan usaha Bahan Bakar Nabati (BBN) yang memasok untuk B30. Rincinya, PT cemerlang Energi Perkasa sebanyak 16.511 KL, PT Wilmar Bioenergi Indonesia 62 ribu KL, PT Wilmar Nabati Indonesia 14.450 KL, PT SMART Tbk 20.140 KL, PT Tunas Baru Lampung 27.838 KL, PT Multi Nabati Sulawesi 6.600 KL, PT Permata Hijau Palm Oleo 29.991 KL, PT Batara Elok Semesta Terpadu 7.225 KL, PT Sinarmas Bio Energy 16.152 KL, dan PT Kutai Refinery Nusantara 8.331 KL.

Direktur Bioenergi Direktorat Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Andriah Feby Misnah mengungkapkan, uji coba distribusi dilakukan untuk memastikan kualitas B30 tidak berubah begitu sampai di masyarakat.

Salah satu yang menjadi perhatian dalam uji coba tersebut adalah kadar air di biodiesel ketika proses penanganan dan logistik. "Water content sangat rentan naik karena sistem handling dan logistik yang tidak sesuai," tandasnya.

Reporter: Pebrianto Eko Wicaksono

Sumber: Liputan6.com (mdk/azz)

Baca juga:
Menko Luhut: Penerapan B30 Bakal Pangkas Impor Energi 50 Persen
KAI Beli 36 Lokomotif yang Bisa Serap Biodiesel 20 Persen
Defisit Neraca Transaksi Berjalan Turun, Menko Airlangga Banggakan Program B20
Menko Airlangga Bakal Promosi Kelapa Sawit di Hannover Messe 2020
ESDM: Implementasi B30 Akan Dimulai Januari 2020
ESDM: Uji Coba B30 Ditargetkan Selesai Oktober 2019

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Curhat Siswa Lulusan Tanpa Ujian Nasional

5