Perang Dagang AS-China Memanas, Bagaimana Ekonomi Indonesia?

UANG | 6 Oktober 2019 16:00 Reporter : Dwi Aditya Putra

Merdeka.com - Perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China nampaknya makin memanas. Kedua negara mulai saling menerapkan tarif-tarif tambahan terhadap komoditas yang sudah berlaku efektif sejak awal September 2019 lalu.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (Core) Indonesia, Piter Abdullah menilai gesekan kedua negara tersebut tentu berdampak negatif terhadap perekonomian global, tak terkecuali Indonesia. Bahkan, perlambatan ekonomi global saat ini terjadi pun disebabkan perang dagang antara AS dan China.

"Secara makro perang dagang berdampak negatif," kata Piter saat dihubungi merdeka.com, Minggu (6/10).

Dia mengatakan, dampak dari perlambatan ekonomi global kemudian menyebabkan harga dan permintaan komoditas yang menjadi andalan ekspor Indonesia semakin tersungkur. Sehingga sulit untuk Indonesia untuk memanfaatkan apalagi keluar dari jeratan tersebut.

"Tidak ada peluang. Kalau ada satu dua perusahaan yang mendapat manfaat dari perang dagang itu juga hanya akan berlangsung jangka pendek. Kalau perang dagang terus terjadi maka dalam jangka panjang tidak akan ada yang mendapatkan manfaat," jelas dia.

Oleh karena itu, salah satu strategi untuk menghadapi kondisi perang dagang dan perlambatan ekonomi global, dia menyarankan agar pemerintah fokus untuk mengelola permintaan dalam negeri. Dengan begitu, akan meminimalisir dampak dari pengaruh eksternal.

Seperti diketahui, Pemerintah Trump mulai menerapkan tarif 15 persen terhadap impor barang dari China senilai lebih dari USD 125 miliar (sekitar Rp 1,7 triliun), termasuk pada pengeras suara canggih, pengeras suara praktis Bluetooth dan banyak jenis alas kaki.

Sebagai balasan, Beijing mengenakan tarif 5 persen atas minyak mentah AS mulai 1 September. Inilah pertama kalinya minyak AS dikenai tarif sejak kedua negara perekonomian terbesar dunia itu mulai melancarkan perang dagang lebih dari satu tahun lalu.

Presiden AS Donald Trump bulan lalu mengatakan dia akan meningkatkan tarif 5 persen senilai 550 miliar dolar (sekitar Rp7,8 triliun) atas impor barang-barang dari China setelah Beijing mengumumkan tarif pembalasannya terhadap barang-barang AS.

Tarif 15 persen oleh AS atas telepon seluler, komputer jinjing, mainan dan pakaian akan mulai berlaku pada 15 Desember.

Baca juga:
Tangkal Dampak Resesi Akibat Perang Dagang, Pemerintah Andalkan Kinerja Pariwisata
Fokus Negosiasi Perang Dagang AS-China, IHSG Diproyeksi Bergerak Fluktuatif
ADB Ramal Perang Dagang AS-China Berlanjut Hingga 2020
Negosiasi Perang Dagang AS-China Beri Sentimen Positif Penguatan IHSG Hari ini
Perang Dagang Buka Celah Ekspor Perikanan RI ke AS
Pengusaha China Ungkap Alasan Sebenarnya Pilih Pindah ke Vietnam Ketimbang Indonesia

(mdk/azz)