Presiden Jokowi akan Keluarkan Perpres Terkait Kenaikan Iuran BPJS

UANG | 13 Agustus 2019 10:19 Reporter : Intan Umbari Prihatin

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan mengeluarkan aturan terkait kenaikan iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan dalam bentuk Peraturan Presiden (Perpres). Nantinya, peraturan tersebut akan berisi terkait aspek iuran dan lainnya.

"BPJS-Kesehatan, terkait iuran dan lain-lain, nanti disampaikan secara lebih komprehensif. Waktu kita sampaikan dalam bentuk perundang-undangannya, yaitu Perpres," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di Komplek Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa (13/8).

Sebelumnya, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyebut kenaikan iuran BPJS Kesehatan akan diberlakukan untuk semua kelas. Menurutnya, kenaikan tersebut adalah hal yang wajar sebab jumlah urunan dengan beban BPJS tidak seimbang.

Moeldoko mengatakan kenaikan tersebut juga merupakan salah satu cara dari pemerintah untuk menutup defisit keuangan. Namun, besaran iuran yang dinaikkan belum diputuskan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

"Belum. Nanti. Itu nanti Kemenkeu semuanya akan terlibat," ucap Moeldoko.

Kemudian pemerintah juga setuju untuk menaikkan iuran Badan Pengelola Jaminan Sosial/BPJS Kesehatan sebagai solusi untuk mengatasi defisit yang mencapai Rp 19,41 triliun. Besaran kenaikan belum ditentukan karena menunggu hasil rapat tim teknis.

Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan keputusan tersebut merupakan hasil diskusi pada rapat terbatas bersama Direktur Utama BPJS Kesehatan Fahmi Idris, kemarin.

"Pertama, kita setuju untuk menaikkan iuran. Tapi berapa naiknya, nanti dibahas oleh tim teknis, nanti akan dilaporkan pada rapat berikutnya," kata Wapres JK di Kantornya, Jalan Merdeka Utara, Selasa (30/7).

Baca juga:
Ridwan Kamil Minta Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan Dikaji Ulang
Uang Klaim BPJS Rp7 Miliar Dikorupsi untuk Beli Rumah, Tanah dan Tas Mewah
Moeldoko: Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan untuk Semua Kelas
64 Persen Peserta BPJS Kesehatan di Palu Tak Tertib Bayar Iuran
Pekan Ini, Pemerintah Bakal Bahas Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan
Menteri Sri Mulyani Soal Defisit BPJS Kesehatan: Ada Indikasi Terjadi Kecurangan

(mdk/azz)

BERI KOMENTAR
Join Merdeka.com