Presiden Jokowi perintahkan defisit neraca perdagangan segera dihilangkan

UANG | 25 Juni 2018 14:06 Reporter : Anggun P. Situmorang

Merdeka.com - Badan Pusat Statistik (BPS) merilis defisit neraca perdagangan Indonesia pada Mei 2018 sebesar USD 1,52 miliar. Pada bulan tersebut, ekspor Indonesia tercatat sebesar USD 16,12 miliar, sedangkan impornya mencapai USD 17,64 miliar.

Menteri Koordinator Perekonomian, Darmin Nasution, mengatakan pemerintah akan segera mengambil langkah agar defisit perdagangan dapat segera berakhir. Mengingat defisit perdagangan terus terjadi dalam beberapa bulan terakhir.

"Tadi juga di istana dialog dengan presiden, fokus kita mendorong supaya neraca perdagangan cepat selesai defisitnya. Ya itu tidak bisa dipilih-pilih tidak bisa satu-satunya impor atau ekspor tapi harus keduanya," ujar Menko Darmin di Kantornya, Jakarta, Senin (25/6).

Melihat tingginya impor konsumsi, Menko Darmin mengatakan, pertumbuhan konsumsi bulan ini tinggi namun porsinya tidak sebesar bulan sebelumnya. "Konsumsi memang agak tinggi pertumbuhannya walaupun porsinya tidak besar jadi harus dilengkapi penjelasannya seperti itu," jelasnya.

Mantan Direktur Jenderal Pajak tersebut menambahkan, pihaknya belum dapat menentukan kapan defisit perdagangan berakhir. Pemerintah akan terus mendorong defisit mengecil, salah satunya melalui peningkatan ekspor.

"Kita tidak mau berlama-lama. Segera selesai, kalau tidak dalam situasi ancam mengancam perang dagang kita akan terpengaruh. Di mana keuangan global pasti terpengaruh, kita akan tertekan lebih banyak. Sudah terpengaruh oleh AS menaikkan tingkat bunga, kemudian ada lagi persoalan nerca perdagangan yang defisit kita harus selesaikan," jelasnya.

"Ya jangan ditanya beberapa bulan persisnya. Ini kan bukan ngurusin satu orang, ini kan ngurusin banyak sekali orang tetapi kita percaya ini tidak lama akan kita selesaikan," tandasnya. (mdk/bim)

Baca juga:
BPS catat neraca perdagangan Mei 2018 kembali defisit USD 1,52 miliar
Ini langkah BI perbaiki defisit neraca perdagangan
Ini strategi pemerintah perbaiki defisit neraca perdagangan
Sampai pertengahan Mei 2018, Rupiah anjlok hingga 4,53 persen
Neraca perdagangan defisit, industri pengganti produk impor disebut tengah dibangun
Ini penyebab impor barang konsumsi meningkat versi Sri Mulyani
Neraca perdagangan RI defisit USD 1,63 miliar, ini kata Menko darmin

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.