PUPR dukung SMF terbitkan pembiayaan modal KPR syariah

UANG | 23 Juli 2018 18:23 Reporter : Dwi Aditya Putra

Merdeka.com - Direktur Jenderal Pembiayaan Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Lana Winayanti menyambut baik peluncuran Standar Prosedur Operasi Pembiayaan Modal kerja Konstruksi (SPO PMK) Perumahan Syariah yang dilakukan oleh PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF. Melalui SPO PMK permintaan kredit pemilikan rumah (KPR) syariah ke depan diyakini akan tumbuh positif.

"Sekarang kan yang ada di pasaran itu kredit konsumsi, kan ada pembiayaan modal kerja dan syariah juga. Sekarang ini untuk KPR subsidi untuk syariah ini makin besar peluangnya," kata Lana saat ditemui di Ballroom Hotel Aryaduta, Jakarta, Senin (23/7).

"Ada permintaan dari pengembang juga ada produk syariah dan pembiayaan modal kerja yang setara dengan kredit konsumsi, buat mereka mungkin akan lebih nyaman memanfaatkan fasilitas ini," sambung Lana.

Meski diakui akan ada pertumbuhan, namun dirinya tidak memberikan secara rinci berapa peningkatan pertumbuhan tersebut. Terlebih, dirinya untuk saat ini sangat mendukung adanya SPO PMK tersebut. "(Ada target angkanya?) Belum lah, kita belum menentukan yang penting kita dorong dulu. Nanti kita lihat," imbuhnya.

Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF meluncurkan Standar Prosedur Operasi Pembiayaan Modal Kerja Konstruksi (SPO PMK) Perumahan Syariah. SMF memaksimalkan perannya dengan membangun capacity building bank syariah dalam menyalurkan modal kerja konstruksi perumahan syariah kepada pengembang.

Direktur Utama SMF, Ananta Wiyogo mengatakan tujuan dari SOP PMK perumahan syariah tersebut mendorong peningkatan volume pembiayaan perumahan syariah melalui terciptanya sinergi antara Bank Syariah Pembiayaan Pemilikan Rumah (PPR), dan pengembang.

Dengan begitu, baik bank penyalur PPR syariah maupun pengembang sama-sama memegang peranan penting dalam menyukseskan program satu juta rumah yang dicanangkan oleh pemerintah. Di mana bank syariah berperan menyalurkan pembiayaan, dan pengembang berperan menjaga ketersediaan pasokan rumah untuk kebutuhan masyarakat.

"Kami melihat pentingnya peran bank syariah dalam memberikan dukungan pembiayaan bagi pengembang dalam menyediakan perumahan melalui produk yang sesuai prinsip syariah, sehingga masalah pemenuhan modal kerja yang dihadapi oleh para pengembang dapat teratasi yang pada gilirannya dapat mengatasi backlog kebutuhan rumah secara nasional," kata Ananta dalam peluncuran SPO PMK, di Hotel Aryaduta. (mdk/idr)


SMF resmi punya Unit Usaha Syariah
Luncurkan SPO PMK, cara SMF dorong peningkatan pembiayaan perumahan syariah
Kenaikan NJOP DKI turunkan daya tarik properti
Bank Jatim salurkan KPR subsidi Rp 65 miliar di semester 1-2018
Genjot program 1 juta rumah, BTN gandeng Pemkab Lebak sediakan 10.000 rumah untuk PNS
Bos SMF harap relaksasi LTV bantu penyerapan KPR

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.