Sri Mulyani Catat Penerimaan Pajak Tumbuh 6,2 Persen di Kuartal II-2021

Sri Mulyani Catat Penerimaan Pajak Tumbuh 6,2 Persen di Kuartal II-2021
pajak. ©2020 Merdeka.com
EKONOMI | 15 Juli 2021 16:00 Reporter : Anisyah Al Faqir

Merdeka.com - Pandemi Covid-19 memberikan dampak yang begitu besar bagi masyarakat, terutama perekonomian dan keuangan negara, khususnya penerimaan perpajakan. Penerimaan negara di masa pandemi menghadapi tantangan yang tidak mudah. Terutama setelah mengalami kontraksi cukup signifikan seperti tahun lalu.

Meski begitu, pada kuartal kedua tahun ini, penerima perpajakan mengalami perbaikan dengan tumbuh 6,20 persen.

"Di kuartal II-2021 telah mengalami perbaikan di mana penerimaan perpajakan tumbuh 6,20 persen," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam keterangan persnya, Jakarta, Kamis (15/7).

Perbaikan tren penerimaan perpajakan ini kata Sri mulyani harus tetap diupayakan dan dimonitor bersama. Agar, realisasi penerimaan perpajakan dapat terus meningkat.

"Tentunya ini merupakan trend yang akan terus diupayakan dan di monitor bersama agar realisasi penerimaan perpajakan yang merupakan kontributor utama APBN dapat terus meningkat," kata dia.

Sri Mulyani menegaskan terpenting saat ini menangani pandemi dengan melindungi rakyat dan dunia usaha, sehingga perekonomian dapat kembali segera pulih. Namun kemudian dengan sequence itu APBN harus disehatkan lagi.

"Jadi sequence inilah yang saya minta komite juga ikut di dalam yang pertama dalam mengomunikasikan dan kedua ikut berperan di dalam mengawal substansinya," pinta Sri Mulyani.

Dalam keadaan yang penuh dengan tantangan dan dinamika perkembangan kasus pandemi Covid-19 ini, Komite Pengawas Perpajakan (Komwasjak) diharapkan dapat terus mengawal reformasi perpajakan yang sedang dan akan terus dilaksanakan. Tahun 2021 sampai dengan bulan Juli, Komwasjak telah menghasilkan 24 saran dan/atau rekomendasi. (mdk/idr)

Baca juga:
PPKM Darurat, Pemprov DKI Hapus Sanksi Pajak dan Bea Balik Nama Kendaraan
Polri Uji Coba Samsat Digital Nasional, Bayar Pajak Mobil dan Motor Pribadi Online
Ada Diskon Pajak, Penjualan Mobil Capai 167.774 Unit Hingga Juni 2021
Pajak Mobil Baru 0 Persen Diperpanjang hingga Agustus 2021, Ini Rinciannya
Kemenkeu Klaim Diskon Pajak Mobil Baru Tak akan Tambah Polusi di Indonesia
Kemenkeu: Diskon Pajak Mobil Baru Bukan untuk Untungkan Orang Kaya

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami