Sri Mulyani: Harga Rumah Terus Naik, Masyarakat Semakin Sulit untuk Beli

Sri Mulyani: Harga Rumah Terus Naik, Masyarakat Semakin Sulit untuk Beli
Perumahan. Istimewa
EKONOMI | 6 Juli 2022 11:16 Reporter : Anisyah Al Faqir

Merdeka.com - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati mengakui bahwa pandemi Covid-19 membuat semua sektor terpuruk, tak terkecuali sektor perumahan. Tanpa disadari, sektor ini mengalami dampak yang besar.

Tercermin dari penurunan pertumbuhan kinerja yang selama 2 tahun berturut-turut. Pada tahun 2019, pertumbuhan sektor perumahan masih 11,84 persen. Kemudian di tahun 2020 menurun jadi hanya 4,34 persen. Kemudian pada tahun 2021 sedikit mengalami perbaikan dengan pertumbuhan 5,74 persen.

"Tak terkecuali sektor perumahan yang kredit grossnya berkurang," kata Sri Mulyani dalam pembukaan Securitization Summit 2022, Jakarta, Rabu (6/7).

Di sisi lain, harga-harga juga makin mahal. Harga tanah sebagai bahan pokoknya selalu naik, terutama di perkotaan. Belum lagi bahan bakunya yang juga ikut naik. Terlebih saat ini di tengah peningkatan inflasi di hampir semua negara.

"Harga rumah ini cenderung naik dan membuat masyarakat akan sulit beli rumah. Ini jadi salah satu implikasi dari situasi dunia dan pengaruhnya ke perumahan," kata dia.

2 dari 2 halaman

Kontribusi PDB

Sebelum terjadi pandemi, sektor perumahan memang menjanjikan dengan kontribusi terhadap PDB hingga 13 persen. Meski begitu, harga rumah masih terlalu tinggi terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Sehingga jauh sebelum pandemi sektor ini sudah memiliki masalahnya tersendiri.

"Kita buat skema kredit rumah rakyat bersubsidi, tapi dari sisi suplai dan demainnya ini yang memang bermasalah sejak awal," kata dia.

Suplai yang dimaksud yakni produksi dan bangunan rumah, sedangkan demain masyarakat yang membutuhkan rumah. Sri Mulyani mengatakan pasar baru akan tercipta jika keduanya bertemu pada titik yang sama. Namun sayangnya tingginya kebutuhan rumah tidak diimbangi dengan kemampuan daya beli dan permodalan bagi para produsen perumahan.

Apalagi generasi muda saat ini banyak yang membutuhkan rumah namun tidak memiliki kemampuan untuk membeli karena harganya yang lebih tinggi dari kemampuan.

"Jadi mereka cukup tinggal di mertua atau sewa. Kalau mertuanya punya rumah juga, kalau enggak punya rumah, masalah lagi. Jadi ini mengulung generasi," kata dia. (mdk/idr)

Baca juga:
Kenaikan Harga Rumah Tangerang Tertinggi, LPKR Tawarkan Properti Mulai Rp700 Jutaan
Strategi Dirut BTN Penuhi Kebutuhan Rumah Layak untuk Generasi Milenial
Pengaruh Lingkungan Tempat Tinggal Bagi Anak, Penting Disimak
Viral Rumah Dipisahkan Sungai, Netizen Perdebatkan Cara Masuk
Warga Sidoarjo Meninggal di Depan Pintu Masuk Perumahan, Ternyata Ini yang Terjadi
Ini Kriteria Rumah Sehat Bebas Virus Versi Pemerintah, Rumah Anda Sudah Termasuk?

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini