Sri Mulyani Sentil Belanja Daerah Tak Efisien: Istilah Presiden Uangnya Diecer-ecer

Sri Mulyani Sentil Belanja Daerah Tak Efisien: Istilah Presiden Uangnya Diecer-ecer
Sri Mulyani. ©Instagram Sri Mulyani
EKONOMI | 7 Desember 2021 21:20 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati menemukan penyebab tidak efisiennya realisasi belanja daerah. Salah satunya karena banyaknya jumlah program dan kegiatan, namun dalam bentuk kegiatan kecil.

Jika digabungkan, Sri Mulyani menemukan total 292.758 program dan kegiatan dari pemerintah daerah dengan ukuran kegiatan kecil. Sehingga ini dinilai menjadi penyebab belanja Pemda tidak efisien.

"Kita lihat saat ini daerah ada di sebuah 29.623 jenis program dan 263.135 jenis kegiatan yang didanai oleh APBD," kata dia dalam Konferensi Pers pasca Rapat Paripurna DPR RI, Selasa (7/12).

Dengan begitu, dengan kegiatan yang banyak dan kecil tersebut, malah membuat dampak kepada masyarakat tidak efektif.

"Makanya terjadi kegiatan yang sangat kecil kecil yang dampaknya sangat minimal atau bahkan tidak dirasakan atau istilah bapak presiden uangnya diecer-ecer," katanya.

Atas temuan itu, sejalan dengan masih sangat minimnya peranan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang tercatat sekitar 24,7 persen belanja daerah yang belum fokus dan efisien.

2 dari 2 halaman

Ketimpangan Layanan

Sri Mulyani mengatakan, pentingnya peran dari Transfer Keuangan dan Dana Desa (TKDD) dalam mengurangi ketimpangan bagi penyediaan layanan publik. Ketimpangan yang dimaksud yakni ketimpangan horizontal. Artinya adanya perbedaan signifikan antara pemerintah daerah pada level yang setara.

"jangan ada daerah yang sangat baik memberikan pelayanan publik terutama pelayanan dasar pendidikan kesehatan dan pelayanan lainnya, kemudian ada daerah yang masih sangat jauh tertinggal juga ketimpangan sifatnya vertikal," kata dia.

Dengan demikian, dalam UU HKPD ini pemerintah coba mengatur isu tersebut untuk mendorong desentralisasi fiskal transfer keuangan dan dana desa yang diberikan pemerintah pusat kepada daerah yang tercatat terus meningkat.

"Contohnya pada tahun 2013 TKDD Rp 528 tril dan tahun 2021 ini meningkat menjadi Rp795 triliun, kenaikan yang sangat besar," kata dia.

Reporter: Arief Rahman Hakim

Sumber: Liputan6.com

Baca juga:
Sri Mulyani Minta Dana Desa Disiagakan untuk Mitigasi Bencana
Anggaran Ketahanan Pangan di 2022 Capai Rp76,9 Triliun
Target Penerimaan 2022 Belum Perhitungkan Implementasi UU HPP
Total Belanja Pemerintah Tahun Depan Rp2.714 Triliun, Untuk Apa Saja?
Defisit APBN Tahun 2021 dan 2022 Alami Tren Penurunan, Ini Detail Angkanya
Sri Mulyani Perkirakan Defisit APBN Alami Penurunan

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami