Tak Hanya China, Ini Deretan Negara Perang Dagang dengan Amerika Serikat

UANG | 9 September 2019 06:00 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Pemberitaan perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dengan China akhir-akhir ini menyedot banyak perhatian. Terutama, setelah China memutuskan untuk membalas perlakuan AS dengan menetapkan tarif impor pada barang-barang AS.

Dampaknya, ekonomi dunia yang melambat jadi salah satu 'hasil' perang antara dua negara ini. Selama dua tahun berturut-turut, ketegangan AS dengan China seolah tak menemukan titik damai.

Meski demikian, China hanyalah satu dari sekian negara yang jadi 'musuh' AS dalam perdagangan. Dalam periode kepemimpinan Trump, ternyata AS juga memberlakukan tarif impor pada negara-negara ini, seperti yang dirangkum dari berbagai sumber:

1 dari 3 halaman

1. Uni Eropa

Pada 22 Juni, Uni Eropa menetapkan bea masuk sebesar 25 persen barang dari AS dengan total nilai USD 2,8 miliar. Hal ini dilakukan karena AS menerapkan tarif impor pada baja dan aluminium Eropa.

Barang-barang yang kena bea masuk itu antara lain motor Harley Davidson, kacang tanah, blue jeans, bourbon, baja dan aluminium.

2. Meksiko

Tak cuma 'bermusuhan' dalam bidang politik dan pertahanan, AS juga berseteru dengan Meksiko dalam perdagangan.

Buktinya, setelah Trump menetapkan tarif impor baja dan aluminium dari Meksiko, negara tersebut membalas tindakan AS dengan menaikkan tarif impor AS 15 persen hingga 25 persen dengan total nilai USD 3 miliar. Barangnya kebanyakan produk makanan seperti daging babi, kentang, apel, bourbon dan keju-kejuan.

2 dari 3 halaman

3. Kanada

Tidak cukup sampai disitu, AS juga 'menyerang' negara tetangganya dengan memberlakukan tarif 25 persen untuk impor baja dan 10 persen untuk impor aluminium, yang berlaku efektif 1 Juni 2018 lalu.

Kanada merespons tindakan AS dengan memberlakukan pajak juga untuk barang yang sama senilai USD 16 miliar.

4. Turki

Dengan komoditas yang sama, baja dan aluminium, AS mengenakan tarif impor dari Turki dengan porsi yang tidak main-main, 50 persen dan 20 persen! Alhasil, Turki ikut menaikkan tarif pada barang asal AS yang meliputi kendaraan bermotor, minuman beralkohol, baja struktural, beras dan produk kecantikan.

Tapi, Trump mereda dan mengurangi tarif menjadi 25 persen dan 10 persen. Nantinya, Turki akan melakukan hal yang sama.

3 dari 3 halaman

5. Jepang

Supaya perdagangannya lebih baik, AS meminta akses pasar yang lebih luas ke Jepang. Tapi, permintaan itu tidak diiringi dengan tindakan baik hati AS mengurangi tarif barang Jepang.

Namun pada KTT G7, kedua negara sudah sepakat untuk bekerja sama demi kemajuan perdagangan.

6. India

AS keukeuh tidak menghapus tarif impor baja dan aluminium India. Imbasnya, negara tersebut memberlakukan tarif pada kacang-kacangan asal AS. Pajaknya setinggi 120 persen!

Reporter: Athika Rahma

Sumber: Liputan6.com (mdk/idr)

Baca juga:
Bank Dunia Ingatkan Ancaman Dana Asing Kabur, Pemerintah akan Permudah Investasi
Menko Darmin Jelaskan Sebab 33 Perusahaan China Tak Investasi ke RI
Data Ekonomi China Membaik, Rupiah Ditutup Menguat ke Level Rp14.160 per USD
Jokowi Soal Ancaman Resesi: Payung Harus Kita Siapkan
Sentimen Negatif Mereda, IHSG Diramal Bakal Perkasa