Tarif Listrik Bukan Prioritas Rudiantara Saat Jadi Dirut PLN

UANG | 9 Desember 2019 16:31 Reporter : Anggun P. Situmorang

Merdeka.com - Mantan Mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara ditunjuk sebagai Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (PLN). Ke depan, sejumlah tugas sudah menunggu untuk diselesaikan seperti penyesuaian tarif listrik.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif mengatakan, penyesuaian tarif listrik bukan tugas prioritas Rudiantara jika sudah resmi menjadi orang nomor satu di perusahaan milik negara tersebut. Sebab, masih ada program pengadaan listrik 35.000 megawatt yang harus diselesaikan.

"(Tugas prioritas tarif listrik?) Enggak lah. Masih banyak hal lain yang lebih urgent. Ya menyelesaikan program 35.000 megawatt. Terus kemudian Energi Baru Terbarukan," ujar Arifin di Gedung KPK, Jakarta, Senin (9/12).

Terkait pelantikan Rudiantara, Kementerian ESDM masih menunggu pengumuman resmi dari Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN). "Tunggu pengumuman resmi dong," kata Arifin singkat.

1 dari 1 halaman

Penunjukan Rudiantara

Mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara ditunjuk sebagai Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (PLN). "Mudah-mudahan segera dilantik, yang jelas saya sudah tanda tangan," kata Sekretaris Kabinet Pramono Anung dikutip dari Antara, Senin (25/11).

Pramono menyampaikan hal tersebut saat ditanya wartawan mengenai hasil Tim Penilai Akhir (TPA) untuk Rudiantara. "Mudah-mudahan segera dilantik, ini banyak perubahanlah di BUMN," tambah Pramono.

Rudiantara adalah Menkominfo periode 2014-2019. Sebelum menjadi Menkominfo, Rudiantara pernah menjadi Wakil Dirut PT PLN pada 2008-2009 lalu. Selama di PLN, dia terlibat dalam pencarian pendanaan perusahaan terutama pinjaman untuk proyek pembangkit listrik 10 ribu megawatt. Setelahnya, ia mengundurkan diri.

"(TPA) sudah selesai. Bolanya di Menteri BUMN," tambah Pramono. (mdk/azz)

Baca juga:
BRI Beri Kredit Skema Khusus Pembiayaan Motor Listrik untuk Pegawai PLN
Lewat Kompor dan Canting Listrik, Pembuatan Batik Jadi Lebih Cepat
Erick Thohir Bungkam Ditanya soal Bos Baru PLN
Pemerintah Suntik Rp105 T PMN dalam 4 Tahun, Terbesar untuk PLN dan Hutama Karya
Strategi PLN Dorong Hidup Ramah Lingkungan di Indonesia
Menteri Agus Harap IIMS Motobike 2019 Dorong Ekosistem Kendaraan Listrik

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.