Volatilitas Keuangan di Asia Meningkat, RI dan Filipina Paling Terdampak

UANG | 18 Juni 2019 15:07 Reporter : Yayu Agustini Rahayu

Merdeka.com - Lembaga riset ASEAN+3 Macroeconomic Research Office (AMRO) menyebut pasar keuangan di kawasan ASEAN akan mengalami peningkatan volatilitas pada paruh kedua 2018. Ini diakibatkan dari ketidakpastian perdagangan global.

"Kombinasi dari peningkatan biaya pinjaman dan apresiasi nilai tukar terhadap dolar Amerika Serikat (USD) menyebabkan penguatan tekanan keuangan di negara-negara berkembang yang memiliki kerentanan struktural," kata Chief Economist AMRO, Hoe Ee Khor di Gedung BI, Jakarta, Selasa (18/6).

Dia melanjutkan, hal tersebut diyakini dapat memicu aksi penghindaran risiko dan penjualan aset di pasar keuangan negara berkembang. "Pengetatan kondisi keuangan global sangat terasa di Asia, khususnya di Indonesia dan Filipina, yang mengalami peningkatan biaya pinjaman secara tajam," ujarnya.

Dia mengungkapkan, total aliran modal keluar dari kawasan mencapai USD 6,0 miliar selama periode September Oktober 2018 akibat likuidasi portofolio oleh investor asing di kawasan. "Perubahan kebijakan moneter di negara-negara maju saat ini seharusnya dapat mengurangi tekanan arus modal keluar dari kawasan ASEAN+3," ujarnya.

Di awal 2019, lanjutnya, pelemahan indikator ekonomi dan ekspektasi perlambatan ekonomi global (termasuk di China) semakin memperlemah kondisi pasar keuangan.

"Kebijakan the Fed dan ECB yang telah berada pada jalur normalisasi secara tidak langsung semakin meningkatkan kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global yang menyebabkan volatilitas pasar lebih lanjut.

"Ke depan, penguatan kondisi keuangan global diperkirakan akan mendukung pertumbuhan ekonomi, selama arah kebijakan dapat dikomunikasikan dengan baik dan tidak terdapat banyak kejutan di pasar keuangan," tutupnya.

Baca juga:
2019, Pertumbuhan Ekonomi dan Siklus Bisnis di ASEAN Mengalami Perlambatan
Pemerintah Gandeng Inggris Kembangkan Pembangunan Rendah Karbon
Bos BKPM Yakin Ekonomi RI Tetap Stabil di Tengah Gejolak Perang Dagang
Menhub Sebut Bandara Kertajati Jadi Alat Pencipta Kekuatan Ekonomi Baru Utara Jabar
Sri Mulyani: Pertumbuhan Ekonomi Makin Tinggi, Defisit Energi Besar
Pemangkasan Pertumbuhan Ekonomi Bank Dunia Tak Berpengaruh ke RI

(mdk/azz)