Wilayah Penyaluran Diperluas, Kuota Premium Penugasan Diprediksi Jebol

UANG | 29 November 2019 11:10 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati memprediksi konsumsi Bahan Bakar Minyak (BBM) penugasan jenis Premium akan melebihi dari kuota yang ditetapkan, sama seperti solar subsidi. Realisasi konsumsi Premium penugasan 2019 diperkirakan lebih tinggi dibanding 2018.

Sebab cakupan penyaluran premium penugasan lebih luas, yaitu di wilayah Jawa, Madura dan Bali (Jamali) sehingga harus menambah pasokan premium penugasan ke 571 Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU).

"Jadi 2018 ada regulasi yang dikeluarkan 28 Mei 2018 di mana pemerintah beri tugas tambahan untuk penyaluran premium di Jamali," kata Nicke,di Jakarta, Jumat (29/11).

Menurutnya, dengan bertambahnya cakupan penyaluran premium penugasan membuat konsumsi premium penugasan melebihi kuota yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2019. "Inilah yang jadi dasar kenapa prognosa 2019 lebih tinggi dibanding 2018," ujarnya.

Nicke mengungkapkan, pada tahun ini kuota premium penugasan ditetapkan dalam APBN sebesar 11 juta Kilo Liter (KL), sedangkan prediksi konsumsi sampai akhir 2019 sebesar 12 juta KL. "Jadi kalau kita lihat prognosa premium di 2019 yaitu 12 juta, lebih tinggi dari kuota yang diberikan yaitu 11 juta," ujarnya.

1 dari 1 halaman

Konsumsi Solar Subsidi

Nicke menjelaskan, konsumsi solar subsidi lebih tinggi dari kuota yang telah ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2019, sehingga diperkirakan akan habis pada akhir November.

"Solar subsidi memang betul realisasi penjualan melebihi kuota, kalau dihitung akan habis akhir November," kata Nicke, di sela acara Pertamina Energy Forum, di Jakarta, Selasa (26/11).

Menurut Nicke, Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) dan Badan Pengatur Kegiatan Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) telah memutuskan untuk menambah kuota solar subsidi. Setelah adanya kepastian tersebut, Pertamina kembali menyalurkan solar subsidi secara normal.

Selain premium penugasan, konsumsi solar subsidi pada 2019 diperkirakan akan mencapai 16 juta KL, melebihi kuota yang ditetapkan dalam APBN sebesar 14,5 juta KL.

"Dengan demikian ini angka yang akan kami jadikan dasar penyaluran bio solar di 2019 yaitu angkanya 16 juta KL," tandasnya.

Reporter: Pebrianto Eko Wicaksono

Sumber: Liputan6.com (mdk/azz)

Baca juga:
Banyak Jalan Tol Baru, Pertamina Minta Tambah Kuota Solar Subsidi di 2020
Sri Mulyani Masih Mengkaji Usulan Formula Baru Harga Solar
Petugas Polda DIY Gagalkan Penjualan BBM Subsidi Ilegal
Pemerintah Awasi Kendaraan yang Isi Solar Subsidi Melebihi Kuota
Pemerintah Putuskan Tambah Kuota Solar Subsidi
Kementerian ESDM Surati Sri Mulyani Ubah Formula Hitung Harga Solar Subsidi

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.