YLKI Minta Pemerintah Larang Penjualan Kartu Perdana Arab Saudi ke Calon Jemaah Haji

UANG | 21 Juli 2019 14:00 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) meminta pemerintah Indonesia untuk melarang penjualan kartu perdana operator Arab Saudi pada jemaah haji Indonesia. Salah satu alasannya ialah karena akan menghilangkan potensi penerimaan pajak negara.

"Terkait hal itu, saya telah menerima pertanyaan jurnalis, terkait tidak berfungsinya kartu perdana calon jemaah. Oalah, ternyata kartu perdana tersebut berasal dari operator telko Arab Saudi yang berjualan kartu perdana di Indonesia, via agen travel haji atau umroh," tutur Ketua Pengurus Harian YLKI, Tulus Abadi Minggu (21/7).

Tulus menjelaskan, meski Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) tidak melarang perihal regulasi telko di Indonesia, namun pihaknya menilai penjualan kartu perdana Arab tersebut berpotensi merugikan konsumen, atau bahkan negara.

"Merugikan konsumen mengingat, jika ada gangguan pelayanan para jemaah haji tidak bisa melakukan komunikasi atau komplain ke operator Arab Saudi tersebut. Baik karena kendala bahasa, wawasan, dan atau kendala teknis lainnya," ujarnya.

"Selain itu, penjualan ini berpotensi merugikan negara karena ada potensi pendapatan pajak yang hilang. Oleh karenanya, ini juga berpotensi melanggar Undang-Undang tentang Perdagangan," tambah dia.

Oleh sebab itu, Tulus menegaskan, YLKI mendesak agar Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengeluarkan larangan penjualan kartu perdana operator telekomunikasi Arab Saudi di Indonesia.

"Itu karena merugikan calon jemaah haji sebagai konsumen bahkan merugikan negara," paparnya.

Reporter: Bawono Yadika

Sumber: Liputan6.com (mdk/idr)

Baca juga:
Permudah Jemaah Haji, Replika Pesawat Perlu Dibuat di Asrama Haji Solo
19 Tahun Menabung, Tukang Pijat Keliling Akhirnya Berangkat Haji
Perjuangan Penjual Nasi Uduk di Karawang Hingga Bisa Naik Haji
Pemerintah Dinilai Kecolongan, Operator Asing Bisa Jual SIM Card Haji
Musim Haji 2019, BNI Syariah Target Raup 95.000 Nasabah Baru
14.736 Jemaah Haji Asal Jateng dan Yogyakarta Masuk Asrama Haji Solo

TOPIK TERKAIT

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.