5 Tanda Pasangan Rawan Lakukan KDRT yang Bisa Diamati sejak Awal Hubungan

5 Tanda Pasangan Rawan Lakukan KDRT yang Bisa Diamati sejak Awal Hubungan
ilustrasi kekerasan dalam hubungan atau KDRT. © pexels.com/Karolina Grabowska
GAYA | 30 September 2022 00:20 Reporter : Tantri Setyorini

Merdeka.com - Penyanyi dangdut dan influencer, Lesti Kejora diketahui baru melaporkan suaminya ke pihak yang berwajib dengan tuduhan KDRT. Dugaan kekerasan ini tentunya mengagetkan banyak orang.

Bagi publik, Lesti dan suaminya, Rizky Billar tampak seperti pasangan harmonis yang selalu mesra. Cukup mengejutkan ketika Billar ditengarai melakukan tindak kekerasan, walaupun sejauh ini kebenarannya belum bisa dipastikan.

Apakah hubungan yang berpotensi mengarah ke KDRT bisa dideteksi sejak awal? Berikut ini penjelasan dari para psikolog. Simak juga lima 'tanda bahaya' yang perlu diwaspadai sejak awal hubungan.

2 dari 7 halaman

Pelaku KDRT Tak Langsung Menunjukkan Perangai Aslinya di Awal Hubungan

ilustrasi kekerasan dalam hubungan atau kdrt

© pexels.com/Alex Green

Saat kekerasan dalam hubungan pacaran atau pernikahan terjadi, tanda-tandanya cukup mudah dikenali. Apalagi jika kekerasan tersebut meninggalkan bekas yang kasat mata seperti memar dan bilur di kulit. Namun, mendeteksi seseorang yang berpotensi menjadi pelaku KDRT tidak semudah bayangan. Kenyataannya, tak ada orang yang melakukan pendekatan dengan mengatakan, "Aku punya temperamen buruk, manipulatif, dan tak segan 'main tangan' kepada pasanganku."

Hubungan dengan perempuan atau pria yang tak segan melakukan kekerasan pada pasangan biasanya tidak langsung diwarnai konflik terus-menerus di awal. Seringnya, seseorang menjumpai satu atau dua perilaku pasangannya yang tidak sesuai dengan hati nurani, namun menganggap hal tersebut bukan masalah besar dan lalu memutuskan untuk mengabaikannya.

"Kami menyebutnya 'pink flag'," kata Judy Ho, Ph.D., neuropsikolog klinis dan penulis buku Stop Self-Sabotage: Six Steps to Unlock Your True Motivation kepada Good Housekeeping.

"Tanda-tandanya lebih samar dan bisa jadi awalnya tampak tak berbahaya, tapi itu adalah cara pelaku kekerasan untuk mengisolasi dan menumbuhkan rasa takut agar orang tersebut [pasangannya] merasa tidak punya tempat untuk mencari pertolongan."

3 dari 7 halaman

Lalu, bagaimana cara mengenali seseorang yang punya potensi untuk menjadi pasangan abusive? Bisakah kita mengetahui 'gejalanya' sejak dini sehingga kita bisa menghindari hubungan yang diwarnai KDRT? Berikut ini penjelasan dari para psikolog.

1. Kerap Menunjukkan Perilaku yang Bertolak Belakang

Menurut psikolog klinis, Jaime Zuckerman, Psy.D, menunjukkan perilaku yang sangat berbeda saat berada di depan publik dan saat berdua saja dengan pasangan merupakan salah satu 'pink flag' yang perlu diwaspadai.

"Mereka biasanya tampil memikat di sekitar orang lain untuk membuat orang berpikir kalau mereka adalah orang yang sangat baik, namun lain ceritanya kalau di belakang."

Selain menunjukkan sikap tanpa cela kepada orang-orang sekitar, mereka juga berusaha tampil sebagai pria atau perempuan sempurna untuk meyakinkan pasangan. "Pada hubungan yang meningkat ke kekerasan fisik, awalnya sering terasa seperti romansa seindah dongeng," jelas Dr. Ho.

Perilaku yang bertolak belakang juga bisa berwujud love bombing setelah melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan kepada pasangan. Mereka akan bersikap luar biasa manis, romantis, atau malah meminta maaf sambil meneteskan air mata. Namun, perbuatan tidak menyenangkannya bakal terjadi kembali dan siklus yang sama akan terus berulang.

4 dari 7 halaman

2. Gaslighting

Manipulasi adalah 'senjata' andalan pelaku KDRT untuk membuat pasangannya tak berdaya. Perilaku ini biasanya sudah menampakkan diri sejak awal hubungan, meskipun belum intens.

Salah satu bentuk manipulasi yang kerap dilakukan sejak awal hubungan adalah gaslighting. Gaslighting adalah ciri-ciri umum dalam hubungan tak sehat di mana pelakunya memutarbalikkan fakta—saat mereka berbuat salah—untuk membuat pihak lain merasa bersalah.

"Pelaku kekerasan sering menyalahkan Anda untuk hal-hal yang tidak berjalan sesuai keinginannya atau menyalahkan Anda untuk perilaku kasar mereka sendiri," lanjut Dr. Ho.

5 dari 7 halaman

3. Cemburu Berlebihan

Jika seseorang sudah mulai terlalu sering mengecek keberadaan pasangannya, memastikan dengan siapa saja pasangannya berbicara atau berkirim pesan—apalagi jika sampai mengatur siapa saya yang bisa menjadi teman pasangan, maka ini merupakan sinyal negatif.

Perilaku-perilaku yang menunjukkan sikap cemburu berlebihan ini juga termasuk tanda awal yang perlu diwaspadai. Biasanya, mereka akan berkata kalau cemburu adalah 'bukti cinta' atau bentuk 'kebucinan'.

"Ini adalah upaya untuk mengontrol lingkup pengaruh di sekeliling Anda dan cara Anda memandang diri sendiri," kata Dr. Ho.

6 dari 7 halaman

4. Meminta untuk Berbagi Segalanya, termasuk Hal-Hal yang Harus Jadi Privasi

Ingin berbagi banyak hal dengan pasangan adalah hal yang wajar dalam sebuah hubungan. Bahkan memiliki rekening bersama pun bisa menjadi hal positif untuk rencana masa depan bersama. Tapi bersikeras untuk berbagi hal-hal yang bersifat pribadi seperti akses ke smartphone, email, dan media sosial adalah suatu bentuk kendali terhadap pasangan. Ini bisa menjadi cara untuk melanggar privasi dan merenggut kebebasan pasangan.

"Mereka mungkin beralasan demi 'kemudahan' atau alasan finansial, tapi sebenarnya ini adalah bentuk kontrol," kata Dr. Ho.

Berbagi akses terhadap media sosial, email, dan smartphone bisa menjadi cara pelaku KDRT untuk memonitor pasangan setiap waktu. Hal seperti ini juga bisa berwujud perilaku mengontrol keuangan pasangan di awal hubungan, lho.

7 dari 7 halaman

5. Menjauhkan Pasangan dari Orang-Orang di Sekitarnya

Korban hubungan abusive kerap merasa jauh dari teman-teman atau keluarga sejak berhubungan dengan pasangann mereka. Bisa jadi pasangan sering menjelek-jelekkan sahabat atau orangtua mereka dan menyarankan untuk mengurangi interaksi dengan orang-orang tersebut. Ini adalah upaya mengisolasi pasangan dari lingkungan terdekat. Tujuannya adalah mendominasi hidup pasangan sepenuhnya.

"Mereka mungkin berkata hal-hal seperti, 'Kalau sayang aku, kamu nggak bakal temenan sama dia,' atau berusaha meyakinkan Anda kalau orang-orang terdekat Anda tidak menginginkan yang terbaik untuk Anda sehingga Anda merasa pasangan adalah satu-satunya yang peduli dan mendukung Anda," tambah Dr. Ho.

Itulah lima 'pink flags' di awal hubungan yang menunjukkan pasangan punya potensi untuk melakukan KDRT. Jangan dikesampingkan begitu saja dan pertimbangkan dengan bijak langkah apa yang harus Anda ambil selanjutnya. (mdk/tsr)

Baca juga:
Kronologi KDRT Rizky Billar ke Lesti Kejora
Lesti Kejora Alami Sakit di Leher & Tangan Kanan usai Dianiaya Rizky Billar
Emosi Rizky Billar Memuncak Usai Lesty Kejora Minta Dipulangkan ke Rumah Orangtua
Polisi: Rizky Billar Ketahuan Selingkuh di Belakang Lesti Kejora
Rizky Billar Banting dan Cekik Lesti Kejora

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini