2.800 Dokter di Kaltim Mendaftar untuk Vaksinasi Covid-19

2.800 Dokter di Kaltim Mendaftar untuk Vaksinasi Covid-19
PERISTIWA | 13 Januari 2021 19:56 Reporter : Saud Rosadi

Merdeka.com - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Kalimantan Timur memastikan lebih 2.000 dokter yang bertugas di 10 kabupaten kota di sana bersedia divaksin Covid-19. Apalagi, Pengurus Besar (PB) IDI telah mengeluarkan maklumat dan juga fatwa etik, agar anggotanya mendukung vaksinasi yang dicanangkan pemerintah.

Lebih 2.000 dokter di Kalimantan Timur itu telah mendaftar melalui fasilitas pendaftaran daring (dalam jaringan) atau online, untuk memastikan kesiapan dokter menerima vaksin.

"2.800 dokter siap mensukseskan vaksinasi Covid-19. Terlebih lagi, PB IDI telah mengeluarkan maklumat," kata Ketua IDI Wilayah Kalimantan Timur dr Nathaniel Tandirogang ditemui di kantor Gubernur Kalimantan Timur, Jalan Gadjah Mada, Samarinda, Rabu (13/1).

Nathaniel menerangkan, secara organisasi, IDI mewajibkan agar anggotanya bersiap sedia untuk divaksin. "Secara organisasi diwajibkan. Jadi sampai hari ini tidak ada penolakan dari anggota IDI," ujar Nathaniel.

Untuk itu, lanjut Nathaniel, ada 744 vaksinator atau penyuntik vaksin Covid-19 yang sudah dilatih untuk memberikan vaksin kepada masyarakat penerima vaksin.

"Sampai saat ini tidak ada risiko berarti," sebut Nathaniel yang juga mengikuti perkembangan vaksinasi di sejumlah negara lainnya yang melakukan vaksinasi serupa.

Sementara itu, vaksinasi Covid-19 di Kaltim mulai Kamis (14/1). Tahap pertama sasaran utama adalah tenaga kesehatan untuk di kota Samarinda dan kabupaten Kutai Kartanegara. Delapan kabupaten dan kota lainnya masuk di tahap vaksinasi berikutnya.

Untuk Kaltim, pada tahap I termin 1, telah menerima vaksin Covid-19 sebanyak 25.520 dosis vaksin untuk dua kali penyuntikan. Adapun rincian distribusi Kota Samarinda mendapatkan vaksin sebanyak 12.960 dosis, ditujukan bagi 6.355 nakes dan 10 orang tokoh.

Sedangkan Kutai Kartanegara mendapatkan vaksin sebanyak 7.040 dosis yang peruntukannya untuk 3.503 nakes dan 10 orang tokoh. (mdk/cob)

Baca juga:
Jokowi Anggap Wajar Tangan Dokter Kepresidenan Gemetar Saat Vaksinasi
Alasan Dinkes Sleman Ajak Dr Tirta Vaksinasi Corona, Pernah Viral dan Kontroversial
Jokowi Harap Seluruh Masyarakat Mau Divaksinasi Covid-19
Politikus PDIP Ribka Tjiptaning Kembali Kecam Bio Farma Tak Mau Rugi buat Rakyat
Jokowi Usai Divaksinasi: Ndak Terasa Waktu Suntik, Setelah 2 Jam Agak Pegal
Saat Jokowi Disuntik Vaksin, Ada Ibu-Ibu Coba Menerobos Istana Mau Curhat

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami