9 Bahaya Makanan Gorengan bagi Kesehatan, Sebabkan Obesitas hingga Gagal Jantung

9 Bahaya Makanan Gorengan bagi Kesehatan, Sebabkan Obesitas hingga Gagal Jantung
Ilustrasi gorengan kaki lima. ©Shutterstock
JABAR | 1 Februari 2021 14:38 Reporter : Andre Kurniawan

Merdeka.com - Saat ini, makanan gorengan sudah sangat akrab di lidah masyarakat. Kita sering menjumpainya dalam bentuk camilan hingga lauk. Belum lagi penjual gorengan yang ada di pinggir jalan sering menarik perhatian kita untuk berhenti dan membeli.

Sayangnya, kepopuleran makanan gorengan tidak sebaik dampak kesehatannya. Dilansir dari Healthline, makanan yang digoreng cenderung memiliki kalori dan lemak transyang tinggi, jadi konsumsi banyak makanan gorengan dapat memberikan dampak negatif pada kesehatan.

Konsumsi makanan gorengan yang terlalu sering, telah dihubungkan dengan masalah kesehatan berupa kolesterol tinggi. Makin tinggi tingkat kolesterol, makin meningkatkan pula risiko penyakit jantung dan penyakit pembuluh darah.

Selain itu, masih ada banyak efek buruk dari konsumsi makanan gorengan yang berlebihan. Dilansir dari listsurge.com, berikut adalah beberapa bahaya makanan gorengan yang patut Anda waspadai.

2 dari 4 halaman

Kalori dan Lemak Tinggi

001 tantri setyorini
©Wikimedia Commons/Sakurai Midori

Bahaya makanan gorengan yang pertama adalah kandungannya yang tinggi lemak. Menggoreng adalah cara memasak yang menggunakan sedikit atau bahkan tanpa minyak.

Namun, saat makanan digoreng dengan minyak kental, minyaknya akan terserap dalam makanan. Lapisan tepung yang direndam dalam minyak tidak menahan air dan malah menambah banyak lemak.

Ini berarti bahwa makanan yang digoreng, memiliki kandung banyak lemak dan kalori. Selain itu, minyak sulingan juga lebih berbahaya daripada minyak yang tidak dimurnikan seperti minyak bunga matahari dan minyak zaitun.

Kandungan Lemak Trans

Bahaya makanan gorengan yang kedua yaitu kandungan lemak trans di dalamnya. Lemak trans juga dikenal sebagai asam lemak trans, yang merupakan lemak tak jenuh.

Biasanya, nilai lemak trans suatu produk dapat dilihat di bagian belakang semua produk yang mencantumkan daftar bahan dalam kemasan. Lemak trans adalah lemak tak jenuh terhidrogenasi.

Pada makanan gorengan, lemak trans juga terjadi saat minyak disimpan pada suhu tinggi. Lemak trans sangat sulit untuk didekonstruksi dan digunakan, sehingga membuat tubuh berjuang melawannya.

Lemak trans ini juga sering dikaitkan dengan risiko penyakit arteri koroner, kanker, obesitas, dan diabetes. Setiap orang harusnya hanya makan 1% lemak trans dalam kalori harian.

Penyakit Koroner

Bahaya makanan gorengan yang ketiga adalah dapat meningkatkan risiko penyakit koroner. Alasan utama penyakit jantung juga bergantung pada asupan makanan Anda.

Makanan yang digoreng menyebabkan tekanan darah tinggi (tekanan darah), kolesterol, dan diabetes, yang semuanya merupakan faktor pemicu penyakit jantung. Akan lebih baik jika Anda mengonsumsi makanan sehat, yang mengandung lebih sedikit makanan olahan dan terbukti mampu menurunkan risiko penyakit koroner.

3 dari 4 halaman

Diabetes

011 siti rutmawati©www.huffingtonpost.com

Bahaya makanan gorengan yang keempat yakni diabetes. Resistensi insulin terbukti terjadi pada individu yang mengonsumsi gorengan lebih dari dua kali selama seminggu.

Kejadian statistik diabetes tipe 2 juga meningkat dengan tingkat konsumsi makanan yang digoreng pada individu, di mana 40% hingga 50% lebih mungkin untuk meningkatkan risiko diabetes.

Obesitas

Bahaya makanan gorengan yang kelima yaitu terjadinya obesitas. Rata-rata asupan kalori yaitu antara 1.500 kalori hingga sekitar 2.500 kalori, tergantung dari jenis tubuh, jenis kelamin, dan gaya hidup.

Komposisi gorengan yang dibuat sedemikian rupa memiliki jumlah kalori yang tinggi, sehingga menyebabkan kalori yang jumlahnya melebihi dari yang dibutuhkan. Lemak trans juga meningkatkan berat badan, mereka dapat mempengaruhi komponen neurologis dari berat badan.

Studi menunjukkan bahwa peningkatan konsumsi lemak trans menyebabkan kenaikan setengah kilogram atau hampir satu pon pada wanita.

Akrilamida

Akrilamida, secara kimiawi, adalah proses yang terjadi selama memasak dengan suhu tinggi. Menggoreng, dan juga memanggang, menghasilkan bahan kimia beracun ini, yang sebagian besar ditemukan dalam kentang (sarat dengan fruktosa, glukosa: gula), kentang goreng, makanan yang terbuat dari biji-bijian seperti kue dan roti panggang. Hal ini juga akan meningkatkan risiko beberapa jenis kanker.

4 dari 4 halaman

Gagal Jantung

ilustrasi gagal jantunghealthcentral.com

Efek kesehatan negatif lain dari asupan gorengan adalah gagal jantung. Konsumsi makanan yang dimasak secara berlebihan seperti kentang goreng dan telur goreng menyebabkan kelebihan berat badan, peningkatan tekanan darah, yang pada akhirnya dapat menyebabkan perkembangan diabetes. Ini semua adalah faktor risiko gagal jantung teratas. 

Umpan Balik Hipotalamus

Hipotalamus berhubungan dengan fungsi esensial dari rasa lapar dan nafsu makan, emosi, berhubungan dengan amigdala, menciptakan umpan balik. Konsumsi lemak jenuh dan lemak trans yang berlebihan bisa mempengaruhi komponen neurologis yang berkaitan dengan makan.

Ini menghasilkan ketidakmampuan untuk mengendalikan rasa lapar. Namun, hal ini bisa diimbangi dengan konsumsi lemak tak jenuh. Ini juga menjadi gejala vital bagi penderita diabetes.

Mikroba Usus

Bahaya makanan gorengan yang terakhir yaitu berkaitan dengan mikroba pada usus. Ketika seseorang mengonsumsi makanan yang digoreng, mikroba usus menjadi terbiasa dengan makanan seperti itu, dan kemudian mereka mulai menuntut lebih banyak makanan yang sama. Jadi, jika Anda rutin makan gorengan, tubuh Anda mulai meminta Anda untuk mengonsumsinya lebih banyak lagi.

Jika Anda berhenti, maka otak Anda akan meningkatkan permintaan akan konsumsi makanan berlemak yang mengakibatkan ngidam. Keinginan lebih lanjut, atau ngidam ini, memaksa Anda untuk makan lebih banyak makanan yang digoreng.

(mdk/ank)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami