Antusiasme Penyintas Covid-19 di Lampung Donor Plasma Konvalensen

Antusiasme Penyintas Covid-19 di Lampung Donor Plasma Konvalensen
Jadi Kelompok Pertama, Intip Momen Selebritas Dapat Vaksin Covid-19. ©2021 Merdeka.com/Instagram
PERISTIWA | 24 Januari 2021 12:42 Reporter : Dedi Rahmadi

Merdeka.com - Kepala Unit Transfusi Darah (UTD) PMI Provinsi Lampung dr Aditya M Biomed mengungkapkan bahwa sudah banyak penyintas COVID-19 di Lampung yang ingin mendonorkan plasma konvalesen mereka untuk membantu pasien positif lainnya yang masih dirawat.

"Sudah banyak yang menghubungi saya untuk mendonorkan plasma konvalesennya, tapi kami yang belum siap, karena masih ada beberapa hal yang harus kami persiapkan untuk bisa melakukan donor plasma," kata Aditya di Bandarlampung, Minggu (24/1).

Ia menjelaskan saat ini masyarakat belum bisa melakukan donor plasma konvalensen, sebab PMI sedang mengurus kelayakan UTD untuk dapat melakukan transfusi plasma tersebut di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Jadi, persiapannya itu kan banyak, seperti UTD ya harus ada sertifikat dari BPOM, bahwa UTD ini memiliki kemampuan, kami sedang mengurusnya, kemudian kita juga masih belum punya kantong plasmanya," kata dia.

Ia mengatakan bahwa kantong untuk plasma konvalesen tersebut sulit untuk didapatkan di Indonesia, sebab produknya merupakan buatan dari luar negeri.

"Kantong plasma konvalesen di seluruh Indonesia sedang kosong stoknya, katanya baru mau dikirim," tuturnya.

Namun, lanjutnya, untuk kesiapan lainnya, seperti sumber daya manusia (SDM) dan alat-alat lainnya UTD Palang Merah Indonesia (PMI) Lampung sudah lengkap.

"Meskipun nanti sudah lengkap semua persiapannya dan BPOM telah memberikan sertifikat kelayakan tidak semua penyitas COVID-19 dapat mendonorkan plasmanya, karena ada kriterianya dan akan dilakukan skrining dahulu," ucapnya.

Ia mengatakan bahwa plasma konvalesen ini sama dengan vaksin, hanya saja cara ini menggunakan plasma darah pasien COVID-19 yang sudah sembuh dengan harapan pasien yang sedang sakit dapat terbentuk antibodinya.

"Pemberian plasma konvalesen ini juga belum tentu direspons baik oleh tubuh pasien COVID-19. Respons tubuh orang pasti berbeda-beda, ada yang terbentuk antibodinya dan ada yang tidak," kata dia. (mdk/ded)

Baca juga:
Airlangga Paparkan Tahapan Donor Plasma bagi Penyintas Covid-19
Tawaran Jusuf Kalla di Balik Donor Plasma Konvalesen Menko Airlangga
Permintaan Plasma Konvalesen untuk Pasien Covid-19 di Jember Tinggi, Ini Alasannya
Menko Airlangga Ajak Sesama Penyintas Covid-19 Donor Plasma Konvalesen
Donor Plasma di Kediri, PMI Bisa Dapat 2 Kantong dari 1 Penyintas Covid-19
Airlangga Bagikan Pengalaman Usai Donor Plasma Konvalesen

Ingat #PesanIbu

Jangan lupa Selalu Mencuci Tangan, Memakai Masker dan Menjaga Jarak Mari Bersama Cegah Penyebaran Virus Corona

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami